Jumat, 30 Agustus 2013

Oleh-Oleh Yang Berkesan

Bismillahirrahmannirrahiim,

Beberapa bulan yang lalu, waktu mas Muhamad Furqon Abdullah pemilik Capek Ma berkunjung ke rumahku, membawa oleh-oleh seekor kura-kura kecil berwarna hijau, yang sebenarnya ditujukan untuk Fanni. Mas Furqon membawa kura-kura itu dengan kandang kecil, dari Yogyakarta naik travel langsung menuju ke rumahku. Waktu itu mas Furqon hendak pulang ke Pontianak, naik pesawat dari bandara Soekarno Hatta. Jadi sambil menunggu jadwal keberangkatan pesawatnya, mas Furqon main ke rumah. Kopdar kedua dengannya setelah kopdar pertama di Yogya waktu itu.


Ternyata yang lebih antusias dengan kura-kura itu adalah Hilman, kakak Fanni. Pulang sekolah begitu melihat ada tamu membawa oleh-oleh yang tak lazim buatnya, langsung tertarik dan bermain-main dengan si kura-kura, yang kemudian diberi nama KUJO alias kura-kura ijo. Hihihihi...

Sejak itu, Hilman begitu perhatian kepada si Kujo ini. Semula hanya diletakkan dikandang kecil pemberian mas Furqon, tapi kemudian dipindah ke akuarium. Tapi sayang, akuarium yang sudah tidak baru lagi itu kemudian bocor. Jadilah sekarang Kujo menghuni ember besar yang diberi bebatuan oleh Hilman.


Rajin sekali Hilman menyikat cangkang Kujo, bahkan pernah dicuci pakai sampho segala. Hahaha... untungnya si Kujo nggak mabok tuh sama samponya. Ayah sampai tertawa geli waktu Hilman sampai membawa si Kujo ke atas tempat tidur. Ya memang kemudian dilaranglah. Masak iya sampai dibawa ke tempat tidur. Kalau pas buang kotoran kan lumayan walau masih kecil.

 sudah lebih besar dari pada ketika baru datang



Terima kasih sekali lagi mas Furqon buat oleh-oleh yang amat berkesan buat anak-anak, terutama Hilman. Semoga bisa terus dirawat sampai si Kujo besar. Sepertinya Hilman berkhayal bahwa si Kujo bisa menjadi sebesar penyu kering yang ada di rumah eyangnya di Yogya.

Penyu dan kura-kura itu beda, nak. Tapi rawatlah Kujo dengan baik.
Dia akan tumbuh bersama denganmu.







76 komentar:

  1. Kujo itu namanya Leonardo? Michaelangelo, Raphael ato Donatello ^_^

    *Kura2Ninja*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah.. penggemar KKN ya, sampai apal namanya semua.
      Gimana kalau Topicetello *maksa*

      Hapus
    2. keren juga tuh xixixi...

      Hapus
    3. Yo wis, disyahkan aja ya...
      Topicetello. Qiqiqiqi.

      Hapus
    4. Ole oleh yang menarik sekali nih. Ada kura kura. Saya dulu piara kura kura kecil tapi akhirnya diminta tetangga, Akhirnya diaksih deh. Bingung juga merawatnya hiehiheiee

      Hapus
    5. Tuh kan bener... Oleh-oleh yang unik. Jarang2 kan dibawain peliharaan dari jauh.

      Kalau ada lagi, boleh tuh buat saja, pak Asep. ^-^

      Hapus
  2. saya belum tahu lho mba, kotoran kura2 itu seperti apa? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena Kujo masih kecil, kotorannya ya cuma seperti kotoran ikan aja :)
      Tapi kalau adanya di sprei kan males jugak. hehehe

      Hapus
  3. kura2 itu sanggup lho keluar dari ember,
    punya anak2 yg ilang malah pernah ketemu di bawah pot2 bunga

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ohyaaa...? Wah bisa nangis ntar Hilman kalau sampai ilang.

      Hapus
  4. Oleh-oleh yang unik ...
    dan yang patut di acungi jempol adalah niatnya ...
    bayangkan naik travel Yogya - Jakarta ... membawa kura-kura hidup ...

    This is also ... the beauty of blogging

    BTW ... yang bersangkutan sempet mbaca ini nggak ya ... masih di Thailand sepertinya ... ?


    salam saya Bu Niken

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah, itu dia Om... Makanya saya berterima kasih sekali padanya. Tak lupa mas Furqon membawakan makanan buat si Kujo juga waktu itu.

      Waktu mau pergi, sempat sms untuk berpamitan sama saya. Setelah itu nggak ada kabar lagi dari mas Furqon.

      Salam kembali Om Nh.

      Hapus
  5. Lagi jalan-jalan, eh mampir kemari, salam kenal sebelumnya bunda.
    Wah, aku juga pernah dikasih kura-kura, tapi mati karena kelamaan ditinggal mudik waktu itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saking sayangnya Hilman sama Kujo, kalau pergi menginap, Kujo dibawa loh. Wkwkwkwk...

      Salam kenal kembali. Terima kasih untuk mampirnya.

      Hapus
  6. Bener nih, oleh-oleh lain dari yang lain sebab biasanya yang namanya oleh-oleh itu kalo nggak makanan khas ya pernak-pernik khas.
    kolam di rumah juga ada 2 jenis kura-kura ini mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Furqon bilang, kalau ke Yogya si Kujo agar dibawa, mau dicarikan pasangannya. #masih ingat nggak ya dia pernah ngomong gitu. "̮ ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ "̮ ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ "̮

      Kujo skrg udah ada temannya 2 lagi. Tapi lebih imut-imut lagi ukurannya :)

      Hapus
  7. Kujo nama yang unik dan keren :)
    Kura-kura ijo

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho ooohh... Unik yaaa... Bisanya anak-anak aja itu :D

      Hapus
    2. hadir kembali demi kenangan dan menengok si Kujo.

      Hapus
    3. Makasih mampirnya, mas Djangkaru

      Hapus
  8. Balasan
    1. Iyaaa... Ntar diajari bela diri... #eehh...

      Hapus
  9. coklat gitu apanya yang ijo sih..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi... Kesalahan bukan pada mata anda, tapi pada kamera hape saya. :p

      Hapus
  10. Hani dulu punya lho...
    Namanya Kuku sama Rara
    Karena sepasang.
    Dibeliin oleh boss agar ditaruh di meja kerja...tapi itu dulu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nama kura-kura memang lucu-lucu ya mbak Hani. Supaya terasa imut kali. Qiqiqiqi...

      Hapus
    2. Bener Bu Niken..
      inatang peliharaan memang harus diberiu nama bagus dan lucu. Sayang kura-kura yang sudah berusia 3 tahun itu meninggal dibuat mainan adek sepupu. :(

      Hapus
    3. Kalau ada namanya memang rasanya jadi lebih sayang.

      Hapus
  11. rupanya kura-kura brazil ya, tempatnya sebaiknya jangan di ember, karena aroma plastik ember itu akan mempengaruhi kesehatan sang kura2, sebaiknya di letakkan dalam aquarium, kalo aquariumnya pecah..buatkan kolam kecil saja...dan harus rajin membuat kura2 terkena sinar matahari....soalnya aku juga punya kura2 sejenis...namanya kuro dan kuru......salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duh... Duh... Harus segera dipindah kalau begitu. Makasih informasinya, mas Hari. Segera disampaikan ke Hilman.

      Kalau sinar matahari sih selalu dapat. Sebab embernya ada di halaman belakang yang selalu kena sinar matahari.

      Salam buat kuro dan kuru...#eehhh :D

      Hapus
  12. Waaah... hilman hebat, punya hewan piaraan. Bunda juga hebat, karena imbasnya pasti ke ibu. Aku belom pernah ngijinin anak anak memelihara apapun. Saat minta ijin, hal pertama yang kutanyakan adalah : siapa yang membersihkan kandangnya? Karena mereka diem, ijin enggal keluar :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ternyata kita sama mbak Titi. Aku juga serahkan tg jawab ke anaknya kok. Hilman urus sendiri keperluan Kujo. Paling dia nitip beliin makanan buat Kuro aja.

      Hapus
  13. Hehe.. Salam ya Bun buat Kujo, buat Hilman juga pastinya! :-) entar kalo udah betelor, gue minta ea ... :-D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haiiihh... Berteloor? Masih jauuuh tuh, Andy. Belum bisa bilang RRRRRRR.... Hahahaha...

      Hapus
  14. Waaah Oleh-olehnya Unik bangat ni Bunda.... si Kujo... lucuuuu... hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untung nggak dibawain hamsternya mas Furqon. Bisa-bisa bundanya kegelian tiap hari liat tikus putih itu.

      Hapus
  15. Lucu ya Bu, saya juga punya kura2 yg besarnya sama.. dulu beli 2, trus mati satu.. :(
    akhirnya ditemenin sama ikan Blackmoli deh kura2nya... punya saya gak tak kasih nama sih ^^'

    BalasHapus
    Balasan
    1. Si Kujo sudah ada temannya 2 kura-kura yang lebih kecil lagi ukurannya. Hilman beli sendiri. Trus juga ditemani ikan cupang warna biru pemberian temannya.

      Kasih nama Cekidot aja mas. "̮ ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ "̮ ƗƗɐƗƗɐƗƗɐ "̮

      Hapus
    2. :D saya sukanya tikitow-tikitow kok Bu.. ^^

      #efekkeepsmile

      Hapus
    3. Hahaha... Tikitow-tikitow lucu juga. Tapi kalau cekidot itu lebih dekat sama nama blognya. ^_^

      Hapus
  16. ada surat suratnya ngga tuh kura-kuranya, kan hewan dilindungi....;o)
    nanti ngga bisa masuk sekolah kalau ngga punya surat2 mah atuh?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak ada suratnya tuh mas...#jadi kepikiran.

      Eaaahh... kalau masuk sekolah yang penting bawa buku, mas. Nggak bawa surat nggak apa-apa. :p

      Hapus
  17. hahaha, besar banget penyu keringnya, ya.. semoga Kujo sesuai bayangan Hilman :) *sumpah ketawa-ketawa baca postingan ini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihihi... lucu ya memang. Hilman pikir Kujonya bisa sebesar penyu itu. Makanya dia telaten sekali merawatnya. Sudah berandai-andai kalau si Kujo besar nanti, akan bagaimana...

      Hapus
  18. disimpan di aquarium tertutup aja, Mbak. Kl gak nanti hilang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya nih mbak Myra, mau betulin akuarium yang bocor itu dulu.

      Hapus
  19. kura-kuranya hijau, telaten ya hilman

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa.. telaten banget. Nggak nyangka deh

      Hapus
  20. Berkesan sekali oleh2nya, salam kenal mbak niken :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali mbak Wina. Terima kasih kunjungannya.

      Hapus
  21. Kujoooo...namanya kereeeen. Hilman punya peliharaan, dijaga yang baik ya Nak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... iya.. namanya Jawa banget ya. Faiz punya peliharaan nggak?

      Hapus
  22. Senengnya yang dapat oleh2 kura2...
    Yang ngasih oleh2 pasti juga seneng... karena buah tangan yang dibawanya disambut dg suka cita.
    Indahnya persahabatan......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lama tidak dengar kabar mas Furqon. Udah pulang belum ya dari luar negri.

      Hapus
  23. Hilman bisa telaten ya merawat Kujo nya...
    Semoga kecintaannya pada aneka satwa akan terus terpelihara, Mbak.
    Salam buat Hilman

    BalasHapus
    Balasan
    1. Insya Allah Hilman terus telaten merawat peliharaannya. Soalnya bundanya malah kurang telaten. Hehehehe...

      Hapus
  24. Dengar berita hari ini si KuJo menghilang dari tempatnya, kemankah larinya si Kujo ?? semoga segera ditemukan kembali.. amin... bisanya lari gak jauh2 dari sumber air.. hehehe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hilmannya sedih banget. Pulang sekolah langsung cari2 lagi, tapi nggak ketemu.
      Semoga Kujo cuma ngumpet :D

      Hapus
  25. lucu banget si Kujo, jadi bisa buat hiburan juga ya bun....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semula iya, tapi sekarang Kujo hilang. Hiks.

      Hapus
  26. Jd inget dulu kura kuraku hanyut kebawa banjir.. Wah sedih bener..
    Mudah mudahan kujo sehat selalu, cepet gede, hehe..

    BalasHapus
  27. Aku cuma bisa jadi kura-kura dalam perahu, memang nggak tahu menahu tentang kura-kura, hehehe... :)

    BalasHapus
  28. masih bercerita tentang oleh oleh.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe... iya nih. Disini belum update, tapi di blog lain sudah kok.

      Hapus
  29. Kura-kura Ijo.. bisa buat flim baru nih..

    BalasHapus
  30. Anak yang menyayangi binatang bisa dipastikan akan punya rasa sayang yang besar pada orang tua maupun teman2nya.
    Itu pasti.
    Contohnya saya, saya juga penyayang binatang

    BalasHapus
  31. aku juga pernah kenalan sama satu kura kura imut yang lain, namanya alei. kalau alei masih ada, mungkin dia bisa berteman dengan kujo... :D

    BalasHapus
  32. Kujo juga udah hilang kok, mas Ridwan hiks

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.
 

Pena Bunda © 2008. Design By: SkinCorner