Selasa, 26 November 2013

Menahan Marah

Bismillahirrohmannirrohiim,

Tentunya teman-teman semua tau, jika sedang ada perseteruan antara seorang pengacara dan seorang artis. Di mana sang pengacara mengoceh di twitter, yang kemudian ditanggapi oleh anak laki-laki dari artis itu yang tidak terima ayahnya dilecehken. Timbul rasa ingin membela nama baik sang ayah, kedua anak laki-laki artis menantang duel di atas ring tinju. Masalah ini kemudian menjadi panjang karena si pengacara makin mengoceh tidak saja di twitter tapi juga di mass media. Makin menggelikan omongannya. Lebih lucu dari pada acara OVJ. Hihihi... kok malah jadi ngomongin infotainment sih. Bisa-bisa di protes nih kalau blog ini cerita gosip ^_^.

Ah si bunda, ngakunya jarang nonton TV tapi berita gosip kok paham gitu. Hehehe... Saking ramenya yang membicarakan, akhirnya kan jadi tau juga. Tapi... karena kasus itulah aku jadi ingin menulis tentang bagaimana seorang anak yang ingin membela kehormatan keluarga. Bukan karena dipengaruhi atau diminta oleh orang tuanya, tapi memang tumbuh dalam diri si anak. Peran orang tua perlu mengarahkan, agar pembelaan ini tidak menjadi perbuatan anarkis dan salah.

Di keluargaku, adalah Luthfan, si sulung yang selalu tampil di depan jika ada yang dia rasa tidak menghormati ayah bunda dan adik-adiknya. Kadang yang dilakukannya bisa dengan cara kasar, tapi kadang juga bisa dengan cara santun dan mengharukan. Jiwa mudanya memang harus selalu dibimbing agar tidak meluap.

Waktu aku masih mengelola kantin, Luthfan sedang bantu-bantu di kantin (waktu itu dia masih SMP, sekarang sudah SMA kelas XII). Tiba-tiba dia melihat ada karyawan kantin yang besikap dan berkata tidak sopan padaku. Luthfan langsung menghentikan pekerjaannnya, dan mendekati karyawanku dengan wajah yang tidak ramah, sambil berkata,"Bunda... Boleh nggak aku tonjok orang ini! Sembarangan nggak sopan gitu sama bunda."

Waahh.. tentu saja aku kaget dengan reaksi Luthfan. Aku malah jadi sibuk menenangkan emosi anakku itu. Terakhir dia mengancam," Lu begitu lagi sama bunda, lu ngadepin gua!" Tanpa ada rasa takut menghadapi karyawanku yang sudah pasti usianya jauh di atas Luthfan.

Akhirnya aku menyuruh Luthfan pulang supaya suasana kerja jadi tidak makin kacau. Dia sempat berbisik sebelum pulang,"Aku menghormati bunda, makanya aku nggak pukul dia. Tapi kalau dia ulangi lagi, jangan larang aku."

Aku usap kepalanya sambil mengucapkan terima kasih. Tak ada gunanya memberikan nasehat pada saat dia emosi begitu. Setelah di rumah barulah aku dekati Luthfan dan menasehati untuk tidak membiasakan diri menyelesaikan sesuatu dengan emosi apalagi adu fisik. Nasehat ini memang harus selalu diulang dan diulang terus sepanjang gejolak remajanya belum stabil. Tapi memang tetap harus memperhatikan waktu. Tidak pada saat dia sedang panas, supaya dia tidak merasa disalah-salahkan atas niat baiknya.

Siakpnya akan sama kalau ada temannya atau teman adiknya yang memakai nama ayah bundanya sebagai olok-olok/senda gurau.

"Lu ngeremehin ayah bunda gua, berarti lu ngeremehin gua. Gua nggak suka nama orang tua gua buat candaan gitu." Itu yang pernah aku dengar sendiri waktu temannya main ke rumah dan bercanda.

Atau bisa juga sikapnya mengharukan seperti yang pernah aku tulis dalam Kisah Sebuah Dompet. Membantu Hilman menyelesaikan masalah dengan temannya dengan cara baik sekali.

Begitulah... Menurutku wajar kalau seorang anak ingin membela orang tua yang dihormatinya. Seperti juga anak-anak artis itu. Yang perlu diarahkan adalah caranya. Jangan sampai, niatnya membela kebenaran tapi caranya salah, nantinya malah jadi berubah posisi menjadi pihak yang bersalah. Ini namanya konyol. Tak perlu adu fisik segala. Apalagi sampai ada yang terluka.

Sampai saat ini memang belum pernah terjadi Luthfan berantem dengan alasan apapun. Alhamdulillah. Tapi aku akui, anakku itu memang harus selalu diusap, dibelai, dipeluk, didengarkan, dinasehati, agar tidak lepas kontrol. Dan yang paling penting, tetap mendekatkan dia pada agama, terutama dalam menasehati. Bahwa kekuatan fisik bukanlah menandakan bahwa orang itu kuat di mata Alloh, tapi lebih kepada perlunya menahan hawa nafsu dari amarah itu sendiri.




Sudah banyak contoh, jatuh kehormatan seseorang justru karena tidak bisa menahan marahnya. Mengendalikan hawa nafsu pada saat marah memang tidak mudah, tapi perlu dibiasakan. Itu makanya kemampuan menahan marah dikatakan sebagai sebuah kekuatan. Diperlukan kesabaran dan pikiran positif, yang memang lebih membutuhkan pasukan tangguh.

Untuk bisa mendidik anak-anak bisa menahan marahnya, tentunya kita selaku orang tua yang harus terlebih dahulu memiliki sikap itu. Sebuah teladan memang selalu diperlukan. Insya Alloh.









72 komentar:

  1. iya itu rame banget ya bun , aku cuma baca sekilas aja di detik, terimkasih ya sudah diingatkan hadist tentang marah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih kembali mbak Rina. Saya juga sedang mengingatkan diri sendiri kok.

      Hapus
  2. Mbak Niken punya pembela yang ganteng :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga si ganteng selalu dalam lindungan Alloh.

      Hapus
  3. Aku nggak tau kalau jadi serame ini. Tapi pengacara itu memang ga bosen-bosennya mengganggu banyak orang. Biar bagaimanapun sebagai orang tua kita tetap harus lebih dewasa dan menenangkan anak ya. Sayang nggak semua orang tua berpikiran seperti Mbak. Ada juga yang justru + tersulut padahal kalau melibatkan anak justru jadi contoh yang tidak baik. Thanks for sharing Mbak. Anak saya si memang masih balita, tapi bisa dijadikan pelajaran juga nih :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada porsinya anak-anak bisa "maju" ke barisan depan dalam membela keluarga. Ada caranya. Tidak dengan membiarkan emosi yang menguasai.

      Sama-sama belajar mbak Heni.

      Hapus
  4. kyknya yg sllu mulai duluan pngacaranya deh mba,,dr dl ampe kmrn dia hobinya ngusik2 urusan orang lain,,kyk dia org paling bener aja sedunia,,smoga kedua2nya di beri kesabaran dn ketenangan,,biar ngga keterusan,,

    BalasHapus
  5. si pengacara bilang "wahh.. kalau aku mau, dia pasti kalah.. cuma tak sebul aja 'fyuuuhh' dia juga langsung tunduk"

    hadeuuuhh.. emang ndagel tenan wong iku.. selalu bikin sensasi..

    somboonge ra karuan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiihh.. jangan diterusin dong nggosipnyaa.. hihihi...

      Hapus
  6. untung g ada tivi di kos jadi adem ayem..heboh banget sih pengacara itu ya bund,asthgfirullahaladhim.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mending nggak ada tv deh mbak Hanna. Biar bisa bewe terus. hehehe

      Hapus
  7. wah aku cuma baca aja bunda, maklum anak kos ngak ada tipi hehe, anak2 jaman sekarang ya harus ering diingatkan agar jgn salah langkah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nggak cuma anak-anak kok Tia. Orang tua juga sama aja.

      Hapus
  8. ga ada tipi lebih bagus mbak Tia :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau gitu, tv mas Belalang buat di TJ aja ya.

      Hapus
  9. Nasehat yang cerdas, terima kasih bunda :)

    BalasHapus
  10. lucu ya cara orang mencari "nama"

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cari nama kan bisa di buku Nama-Nama Cantik, ya mbak Tanti :D

      Hapus
  11. Gimana kalau diajak balapan aja, wau nasihatnya bundanya seperti nasihat matahari yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Balapan sama siapa dulu nih? Asal jangan ngetrack ya ^_^

      Iyakah? Bagian yg mana? Bunda kan bawel bawaannya kasih nasihat melulu.

      Hapus
  12. untung aq selalu sopan meski panci dilempar terus hihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wahai Tole...
      Lah, kalau sopan ngapain sampai dilempar panci. Emang mak kurang kerjaan? Hihihi jugak. :p

      Hapus
    2. mas mas galau
      mas mas galau
      *ngeledek lalu lari*

      Hapus
    3. kalau sudah ngumpul,
      ya gini deh... :D

      Hapus
  13. Betul mba, amarah adalah setan. dan jika hati sudah dipenuhi amarah, setanlah yang menguasai. Hadist diatas menyejukkan sekali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau segalanya kita kembalikan pada qur'an dan hadist, memang akan jadi sejuk, mbak Santi.

      Hapus
  14. waduh infotaimentnya pindah di sini dah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaah, ga mau...
      Itu kan tadi cuma contoh aja, biar lebih jelas.

      Hapus
  15. sikap luthfan yang merasa marah saat ada orang yang tak sopan kepada bunda-nya patut diacungi jempol, jarang loh anak-anak sekarang bersikap begitu,
    namun biar bagaimana pun emosi tetap harus dikendalikan agar jangan diri kita yang dikuasai amarah... amarah itu ibarat api, dan api berasal dari wujud syaithon, musuh api adalah air, maka bila amarah menguasai diri, segeralah ber-wudhu..... salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, pak Hari. Menasihati agar tidak meluapkan emosi harus terus diulang-ulang. Sambil berusaha memberikan contoh bagaimana menyelesaikan masalah dengan lebih tenang dan berpikir.

      Makasih pak.
      Salam kembali

      Hapus
  16. Jarang nonton tipi jd ga ngikuti cerita ni, ngeri jg ya bun Makasih udh diingetin.. Org tua memang sekolah n contoh terbaik untuk anak2 nya hrs kasih contoh yg baik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asline aku juga jarang nonton kok mbak muna. Tapi kok ya tau ya kasus ini. hihihi..

      Semoga kita bisa menjadi contoh yang baik utk anak-anak.

      Hapus
  17. kalau lagi emosi pastinya memang tidak bisa berfikir jernih ya bunda...harus nunggu tenang dulu baru masuk deh nasehatnya...

    kalau saya yang dibegituin, kira2 siapa yang membela ya ?? *halah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul. Kalau menasehati ketika dia emosi yagng ada malah jadi bertengkar sama kita.

      Siapa yaa...?

      Hapus
  18. Senang baca-baca di sini, ramai,
    Menahan amarah memang susah, itu yang saya rasakan, artikelnya luar biasa mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sering2 mampir ya. hehehe

      Itulah kekuatan yang sesungguhnya. bukan dengan adu jotos.

      Hapus
  19. aku yg paling suka ngikutin twitter si pengacara, buat lucu-lucuan aja. tapi emang kadang suka keterlaluan. menurutku wajar sich kalo si anak spontan marah gitu, namanya juga orang tuaa kita dihina gitu.....,, semoga mereka bisa lebih sabar aja ngadepin tu pengacara......

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga tak perlu dengan adu tinju segala hanya utk membuktikan siapa yg lebih kuat.

      Hapus
  20. aduuuuh mak...saya suka langsung matiin tiviii...sebeeeeel...tapi memang bener..daripada energi habis karena orang2 g*la itu, lebih baik kita ibadaah ya maak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga kita bisa lebih bijak menyikapi sebuah masalah yang datang apa kita.

      Hapus
  21. Tinju, silat, karate, dan lain-lainnya bukan sebuah kekekarasan, tapi olahraga yang seharsunya gak melibatkan emosi dan sudah pasti berbeda dengan berkelahi atau tawuran.
    Yang bisa disimpulkan adalah ketiganya gak ada yang dewasa, semuanya anak kecil.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mereka sedang main sinetron kok mas. Sinetron action. Hihihi.
      Smg kita bisa lebih dewasa.

      Hapus
  22. pengacara ma ayah tu anak sama sombongnya mbak......, krena itu mungkin Tuhan uji.. dengan kecelakaan maut biar hartanya juga dirasa ma orang yang gak mampu....
    nah pengacara ntu blm ngerasa batunya deh... eh... malah gossip beneran...

    Wallahualam.... *langsung tobat qiqiqiqii.. :D

    BalasHapus
  23. tanggungjawab dan mental melindungi keluarga sudah tertanam dalam jiwa Luthfan....begitulah seharusnya laki-laki....
    #kalau kata om seh....lanjutkan fan...;o)

    BalasHapus
  24. Ah Umi, ini postingannya paaaas bangeet..
    pas lagi pngen marah-marah, terus jadi gak jadi abis baca ini >.<
    dicoba lg ahhh, nahan marahnya.. makasih ya umiiku :*

    BalasHapus
  25. aku jadi inget seseorang yang pernah aku bikin kesal. Lalu aku bilang kalau dia boleh marah, karena sebenarnya aku juga kesal. Eh dia malah mengatakan begini, "Eh, kalau aku marah, bumi bergoyang loh."
    Akhirnya malah tertawa, sementara masalah sepertinya sudah hilang. Kami lupa.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wakakakaka... Tiba-tiba pengen nguakak!

      Hapus
  26. marah adalah sifat alami manusia, jadi wajar kalau seseorang bisa marah. tapi pengendaliannya itu yang harus diutamakan. kalau luthfan, percaya deh... :)

    BalasHapus
  27. walaupun sy bs memaklumi kemarahan anak2 tsb krn si pengacara itu emang udah makin keterlaluan ulahnya. Semua dijelek2an. Mungkin buat org dewasa bs berpikir "yg waras ngalah, jgn ladeni org kyk gt." Tp blm tentu bagi anak2 yg masih gampang emosi.

    Ya, semoga aja akan ada yg bs merangkul anak2 tsb utk diredam emosinya

    BalasHapus
  28. Waahh.. BUnda selalu jadi guru terbaik lewat postingan2nya..
    Menahan Amarah itu memang butuh perjuangan..

    syukran sudah diingatkan..
    Kiss Aah.. :*

    BalasHapus
  29. Hadeh gosip soal si anu sama si anu ya bun hehe *ngikutin juga*

    Nasihatnya betul banget bun, banyak contoh jatuh kehormatan seseorang justru karena tidak bisa menahan marahnya. Terimakasih sudah mengingatkan bunda :)

    BalasHapus
  30. hai!! NIKEN KUSUMOWARDHANI salam kenal

    hadeh.. tuh gosip seru seru ya si A dan si B main sindiran ngga abis abis ya

    bunda NIKEN KUSUMOWARDHANI memang pantes ya jadi " NIKEN KUSUMOWARDHANI ibu harapan keluarga" he..he..

    makasih deh dah ngingeti sesuai firman Allah QS Al asr deh he..he..

    BalasHapus
  31. Hehehe. Jujur aja aku merasa tersindir bagai dicium P.E.T.I.R. Hahaha...

    BalasHapus
  32. kl soal gosip srtis dan pengacara di tanah air aku sering nggak ngeh deh mbak walau November ini ke tanah air tapi nggak ngikutin acara TV nya :)

    BalasHapus
  33. Hahahaahha Bunda...ini hampir mirip kejadian dengan saya..jadi ceritanya gini...Dalam kumpul2 keluarga saya selalu merangkul ponakan2 laki yang rata2 usia mereka ABG kelas 1 Sma, saya sisipkan pesan kalau bergaul jangan suka miras, madat, taati peraturan lalu lintas termasuk..jika saudara kita terkena masalah, kita wajib membantunya.

    Nah suatu ketika, ada salah satu ponakan berkelahi masalah ce (mantan pacar) Ponakan saya ini dihajar oleh pacar si ce bersama 3 orang..Ponakan saya diam dan dia hanya cerita dengan sepupunya..tanpa babibu Sepupunya itu langsung bilang..Ayo kita cari orangnya..yang yang kebetulan ketemu mereka di jalan cukup sulit menahannya karena dia bilang "Om pernah bilang, kalau keluarga kita ada masalah kita wajib membantunya."

    Hihihi mungkin itu rasa solidaritas Keluarga..hampir sama yach.hihih..maaf jadi cerita nich hahah komennya kepanjangan ngak hihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. lelaki harus begitu kang, daripada jadi lelaki yang kemayu...kan malah bikin lebih was was lagi kan?....;o)

      Hapus
  34. Itulah sebabnya nggih Bund, orang yang bisa menahan amarah termasuk orang yang mempunyai akhlak yang mulia.

    BalasHapus
  35. Sampai segitunya yah bun kasus si pengacara itu. emang lagi cari sensasi tu orang. maklum udah mau dekat pemilu.

    BalasHapus
  36. marah itu ibarat api yang bisa menghanguskan segala kebaikan, jadi berhati-hatilah bila dilanda amarah...rasulullah sudah mengingatkan bahwa bila kita sedang dalam amarah, maka duduklah ...

    BalasHapus
  37. Sumpah! Gue gak ngeh ama berita itu, Bun! Tapi intinya emang nahan marah tu dianjurin bgt. Karna org kuat bukanlah org yg menang berantem, tapi org kuat adalah org yg bisa nahan amarahnya. :-) hehe, malah ngajarin! Emang songong nih gue.

    Btw, salut buat Mamas! ;-)

    BalasHapus
  38. marah itu bagaikan bara api.
    bisa membakar apa saja yang ada di dekatnya.
    smoga kita selalu bisa menjauhkan diri dari rasa amarah.

    BalasHapus
  39. yaampun jarang banget nonton infotainment jadi ga tau cerita beginian haha..
    thanks for sharing :)

    Join Beauty Appetite Christmas Giveaway here

    BalasHapus
  40. Memang wajar sih jika anak terusik saat orang tua yang dicintai dan dihormatinya diperlakukan tidak semestinya oleh orang lain.
    Benar banget kata mbak Niken, hanya saja cara melampiaskan emosinya harus "diatur" supaya tidak mempermalukan diri sendiri dan tidak menambah masalah baru :)

    BalasHapus
  41. gaya seorang ibu haruslah demikian...setuju.

    tapi gaya ayah seperti saya misalnya, gaya si El menentang bertinju diatas ring, mendidik jadi lelaki yang tangguh dan jadi pejantan yang bertanggungjawab, daripada tawuran dijalanan...banci dan ngga keren banget kan?...lagian lelaki mah harus merasakan pernah memukul da dipukul agar kelak dia mampu bertahan menghadapi kehidupan yang kedepan makin keras...
    dalam waktu 3 bulan sekali saya suka nanya keanak lelakiku...berkelahi ngga bulan ini?...kalah atau menang?...kalau kalah, saya paksa dia untuk lebih giat lagi latihan karatenya.....gituh.
    #dont try at home kalih ya bu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku nyimak saja dech...kalau kang hadi lagi koment... he he ;-D

      Hapus
  42. menahan amarah itu paling sulit apa lagi kalo pas lagi puasa

    BalasHapus
  43. "Lu begitu lagi sama bunda, lu ngadepin gua!" kayaknya saya jika seumuran Luthfan jika gini deh reaksinya, pengen tonjok aja bila ada yang ngganggu ibu tercinta. Sekali lagi, aku laki-laki, dan ini soal ibu, Bro! Hehe..., tapi menahan marah adalah kemuliaan. Apalagi memaafkan. Sungguh, inilah yang penting bagi kita semua, termasuk pendidikan bagi anak-anak kita.

    BalasHapus
  44. tapi sekarang sudah adem-an kan ya :)
    hmm.. setuju saya

    BalasHapus
  45. Nasehat yang bijak dan sangat cerdas... syukron

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.
 

Pena Bunda © 2008. Design By: SkinCorner