Jumat, 04 Oktober 2013

Menjadi Teman Anakku

Bismillahirrahmannirrahiim,

Sebagai seorang ibu, sudah barang tentu aku ingin bisa menjadi teman buat anak-anak, bahkan menjadi teman dari teman anak-anakku. Setiap ada teman anak-anak yang main ke rumah, aku selalu mencoba menyapa dan sedikit berbincang dengan mereka. Awalnya aku kuatir akan dianggap emak-emak usil oleh para remaja itu. Tapi rupanya tidak. Dengan berusaha membaur dengan mereka, aku jadi bisa ikut bersenda gurau dengan mereka. Tak usah berlama-lama, sebab nanti bisa-bisa mengganggu keperluan mereka datang ke rumah. Bagaimanapun, mereka tetap membutuhkan privacy dalam bercanda dan berbincang. Tanpa ada seorang emak kepo di antara mereka. Hihihi...

Yang seru adalah pertemananku dengan teman-teman Astri. Ada untungnya rumah kami dekat dengan sekolah Astri sejak SMP sampai SMA ini. Teman-teman Astri jadi sering kumpul di rumah baik untuk belajar bersama atau sekedar main saja. Astri kalau punya teman, biasanya cukup solid. Bahkan teman SDnya saja masih banyak yang suka datang ke rumah. Karena Astri sering bercerita tentang teman-temannya, akupun jadi hapal dengan nama mereka.


Lucunya, ada diantara mereka yang suka sekali baca tulisanku di Lovely Little Garden. Sampai-sampai Astri berpesan, "Bunda kalau mau nulis tentang aku di blog lain aja, jangan di Lovely Little Garden. Teman-temanku banyak yang baca. Ntar aku diledekin."

Astri punya grup WA dengan teman-temannya. Seringkali Astri bercerita topik apa yang sedang ramai mereka perbincangkan atau candakan. Aku sering ikut tertawa dan minta Astri menuliskan "celetukanku" di WA mereka. Bahkan nasehat kadang aku titipkan, dan bener-bener disampaikan sama Astri di grup. Aku jadi serasa jadi anggota grup itu.

"Bunda pesan, di SMA manapun kalian nanti diterima, itu adalah yang terbaik buat kalian. Alloh Maha Tahu apa yang terbaik untuk hambaNya." Astri menulis persis apa yang aku katakan. Dan teman-teman Astri satu persatu menjawab,

"Iya, bunda. Terima kasih." Atau... "Doakan kami dapat yang terbaik." Atau..."Siap, Bunda."

Tapi kadang Astri bikin iseng,"Bunda gua pesen nih... Jangan nakal sama Astri, yang suka jajanin Astri."

Weeewww... Modusnya Astri memanfaatkan nama bunda. Kalau aku tertawa dibacakan isi WA teman-temannya, Astri akan menyampaikan," Wooi.... diketawain bunda nih...!"

Pernah aku bilang,"Kalau Astri kesulitan pelajaran, tolong dibantu ya."

Eeeh... besoknya mereka datang ke rumah untuk belajar bersama. Ahaaaiii... pada nurut bener ya. Mereka mengerjakan soal-soal, diselingi senda gurau khas remaja tentunya. Rumah jadi ramai.

Berikut ini ada beberapa foto yang menggambarkan pertemanan Astri. Hanya sedikit yang ada di fileku. Tapi tak apalah, hanya sekedar menggambarkan keceriaan remaja-remajaku.

awalnya Astri hanya bertanya soal yang tak bisa dikerjakan pada satu temannya
tiba-tiba yang lain nimbrung

 tugas kelompok plus main kartu UNO

Buka Puasa bersama Ramadhan lalu

Serba-serbi 

Lagi pada liat apa sih? 

bersahabatlah selamanya

Senang sekali rasanya bisa membaur dengan teman-teman Astri. Jadi berapa muda. #jauhin cermin ^_^ Tiap datang dan mau pulang, mereka selalu mencium tanganku sebagai tanda hormat. Ada yang belum kesampaian nih... Pengen main kartu UNO sama mereka, tapi takut kalah dan dicoret-coret bedak. Maluuuuu.... hihihi....

Ada tulisan lucu disimpan di hape Astri. Ternyata sampai seperti itu ya seorang ibu diibaratkan dalam perhatian anaknya. Waktu aku membaca tulisan ini, aku ketawa geli. Jadi aku minta Astri mengirim ka hapeku.

H





103 komentar:

  1. astrii, where's emaaak?
    wah kalo lagi ramai undang gue ye mak, gue mau TePe2 ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Taufiiiikkk... Emak is in the kicthen.

      Maaf yo le... TePe-TePe nang nggon liane ae...
      Astri dan teman-temannya masih perboden buat di TePe2.

      Hapus
    2. kasus opo mas ridwaaaan? ckck..
      walah mak, wis too, aq tak TePe2 nang kono, mas ridwan mau ikut? ^_^

      Hapus
    3. Wani opo kowe le... Arep TePe2 nanggone emak?

      Sing rukun karo mas Ridwan yo le.

      Hapus
    4. wkwkwk. Mas topik udah langsung ditolak mentah-mentah buat tepe-tepe. haha ;p

      Hapus
    5. Gimana kalau tepe-tepenya sama Pita ajaah... ^_^

      Hapus
    6. kalau tahu tepe aku mau, bun! :D

      Hapus
    7. makan tahu sambil tepe-tepe, gitu ya Pita?

      Hapus
    8. haha ternyata disini rame juga... emak ada2 ajaah

      Hapus
    9. Hihihi.. emak kan tuan rumah.. ada tamu mau makan tahu, ya disambut toh le...

      Hapus
    10. aq semur teloor ajah ^_^

      Hapus
    11. ikutan manakn semur ya mbak

      Hapus
    12. iki kang topek buat kisruh aja di tempat emak... :D
      awas pita, jangan mau jadi korban tepetepe...

      Hapus
    13. Mbak Ririe juga suka semur rupanya. Hihihi... ayuk aah mbak ^_^

      Hapus
    14. Mas Ridwan: Jangan kalah set dong mas Rd... ayo tepe-tepe jugak....

      Hapus
    15. kayaknya saya masih bisa tepe2 bund, kan masih remaja jugak.. hahah

      Hapus
    16. Janjian sama mas Topik tuh mas Awal. Sambil makan sate. Kali aja ditraktir lagi. Hahaha

      Hapus
  2. Cerminnya ga perlu di jaukan bunda.. sebab kata guru saya, tua muda bukan di ukur dgn usia tapi pada semangatnya.. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya malah harus sering-sering didekatkan, supaya sadar kalau memang sudah tidak muda lagi.

      Hapus
  3. Saya suka dengan kuitpannya. Kutipan buat sendiri ya :))
    Izin sedot

    BalasHapus
    Balasan
    1. Astri tuh yang buat, pak Asep. Saya ambil dari hapenya.

      Hati2 kalau sedot pak...

      Hapus
  4. bunda, masak apa hari ini?
    :D

    baca ini serasa pengen balik SMU lagi ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semur Telooooooor, yuk makan siang disana mas,..

      Hapus
    2. Semur telor, oseng terong... Apa lagi?

      Hapus
    3. semur aku gak suka mak,
      terong aja... :D

      Hapus
    4. Jiagagagagag.. terong sih cepiiil...

      Hapus
  5. wah asik sekali ya sepertinya kalau bisa akrab dengan anak2...mudah2an nanti saya juga bisa seperti itu hehe...

    pertanyaan buat emaknya banyak banget, buat bapanya satu pertanyaan aja tapi bikin gendok sang bapa hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang asyik Kang bisa guyon sama anak dan temannya. Rumah jadi makin rame.

      Ya mangkanya itu, kang... Itu pertanyaan buat bapaknya kok sama aja ya...

      Hapus
  6. Astri kok main kartu Uno sih, sini - sini kakak ajarin yang lebih extreemmm, hahaha main gaple sini-sini pasti nilai Matematikamu naik pesat.

    Ampun Nda... Kaburr...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haiiihhh... Mas Jaswan mau ngajari apa? Jangan macem2 aah... Ntar jadi nggak imut lagi ^_^

      Hapus
    2. Saya mau ngajarin petak umpet kok Nda.

      Heheee...

      Hapus
    3. Oooh... kalau petak umpet bunda ikutan dong...

      Hapus
  7. waduh aku enggak bisa ngebayangin ketika aku jadi astri terus emak ku nulis tentang aku diblogmya hahahaha, bisa2 diketawain sekantor, wawawawa rinem dibully sama emaknya sendiri haha....

    tapi keren bun, selama kumpul2 astri di rumah masih bisa dipantau..... dan bunda bisa ngaharin ke jalan yg benar

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiiihh... Jangan salah, mas Rinem. Anak-anakku ga ada yang protes ditulis di blog. Mereka tau bundanya gak akan nulis yang tidak baik tentang mereka. Nggak merasa dibully kok.

      Memang bener, mas Rinem. Kalau anak2 main ke rumah, jadi bisa kenal dgn teman2nya dan sambil mengawasi.

      Hapus
    2. Semoga bunda niken selalu temeni anaknya hingga nanti diapelin calon suami haha

      Hapus
    3. Nanti kalau diapelin bundanya ikutan duduk di tengah mereka. Hahaha...

      Hapus
  8. Nggak akan dibilang reseh Bu niken, jaman Hani masih remaja paling suka kalau ada teman datang terus Bunda ikutan nimbrung, ikutan baca majalah yang Hani baca. Gara-gara itu banyak teman yang suka main kerumah,....

    Seneng lho punya mama gaul :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah... Naaah... Asyik nih. Kalau gitu bisa makin usil nih aku. ^_^ Seneng rasanya ketawa sama remaja-remaja itu. Jadi tau bagaimana mereka berinteraksi.

      Ada teman Astri yang baca bbm-ku buat Astri, dia blg... Bunda lu gaul dah As. Hihihi...

      Hapus
    2. Ha ha ha
      Emang kok Bu Niken, kita juga merasa nyaman curhat sama Mama kita kalau Mama kita itu ngertiin dunia kita.
      Bu Niken akan menjadi Ibu idaman teman-teman Dek Astri tuh,....

      Hapus
    3. Ternyata jadi ibu idaman itu nggak harus ja'im ya. Sedikit norak dan usil malah bisa diterima baik sama para remaja. Tapi sedikiiiit aja aah... jangan keterusan. Bisa berabe nanti. ^_^

      Hapus
  9. kalo saya boleh gak ikutan nimbrung ??? hehehe

    BalasHapus
  10. menohok sekali bunda, kalimat kalimat pertanyaan yang digambar itu? hehehe

    dad, where's mom?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu hanya dalam hal-hal yang berurusan dengan keseharian saja. Pekerjaan ibu rumah tangga memang selalu berhubungan dengan ibu, kan.

      Hapus
  11. Aihhh suka sekali membaca ini .... asyik benar mbak Niken bisa brteman dengan teman2 Astri .... saya pingin juga rumah nanti jadi tempat ngumpul teman2 anak2 .. mudah2an sudah punya rumah sendiri nanti, kalo masih sama ortu gak enak kali ya :D

    Btw ... salam sama teman2 Astri, dari emak2 di Makassar ... cerita ttg mereka sudah nyampe Makassar nih ^__^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bersyukur walau kami bisa senda gurau, tapi mereka tetap tau batasan bagaimana menghormati orang tua. Makanya walaupun saya mau mendekati mereka, saya juga tetap menasehati mereka.

      Walau masih tinggal sama ortu tetap bisa dong mbak Niar. Kalau perlu ajak neneknya anak-anak utk berbaur juga. Hihihi...

      Salam disampaikan, wahai emak di Makasar ^_^

      Hapus
  12. ini juga harapanku kelak bun, bisa jadi sahabat buat Kanaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... Kanaya pasti akan bahagia sekali ^_^

      Hapus
  13. Wah, Bunda. Pita ingin belajar banyak biar bisa jadi bunda yang keren juga nanti. Kagum deh bun! serius.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk bisa begitu tidak sulit kok Pita... hanya mencoba berpikir cara mereka berpikir. Kalau kita yang dewasa tidak bisa memahami anak-anak, bagaimana anak-anak bisa memahami yang dewasa.

      Hapus
  14. Wiihh serunya.,.. aku juga mau ah jd temen anakku...Jadi mempererat hubungan bunda anak juga ya bund... Seneng bacanya^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jelas jadi makin erat hubungan dengan anak, dia jadi merasa dihargai. Seneng juga Bunda Dzaky berkunjung kesini. Makasih ya.

      Hapus
  15. Waaah Bunda asyiiiik bangat nich, bisa jadi Bunda sekaligus Sahabat buat Mba Astri... tidak semua Ibu bisa seperti ini... :)

    Lanjutkan Bunda, usia hanyalah angka... tapi semangat itulah sejatinya Jiwa Muda... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Usia hanyalah angka? Aiih.. jangan gitu aaah... Usia adalah seberapa besar kita sudah bisa bermanfaat bagi orang lain.

      Hapus
  16. Kalo di keluarga gue yang gaul dan suka nimbrung ama temen2 gue tuh babe. Tapi kalo mo gaul ma Bunda ya ke rumah Bunda aja! Boleh kan, Bun? Ya ya ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayoo sini main ke rumah bunda... Timbang dari Tangerang aja... kan udah dekat.

      Hapus
  17. Asik ya Bun klo bisa dekat sama anak. apalagi anak seperti Astri yang menerima bundanya gabung bersama teman-teman dia. besok-besok aku juga mau ah jadi temannya anakku :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Asyik banget mbak Yuni... Banyak sekali yang bisa didapat. Selain jadi dekat, orang tua jadi sedikit mengerti bagaimana remaja sekarang berinteraksi.

      Hapus
  18. Ikutan ngelihtin aja deh, dan mendoakan semoga semuanya berjalan lancar untuk mencapai masa depan yang ceria........... untuk semuanya. Amiiiiiin.......

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kok cuma ngelihatin sih mas Indra... ikutan main UNO aja yuk...

      Salam kembali.

      Hapus
  19. uhuy...emak yang tak mau kalah sama anaknya nih ? :D
    Emang harus begitu, tuan rumah harus ramah terhadap tamu.

    BalasHapus
  20. Salam, berkunjung disini, membaca artikel yg menarik,... :)

    BalasHapus
  21. Seneng banget bisa deket sama anak ya mak?aku juga pengen gitu kalo anakku besar nanti mak. tapi anakku cowok, bisa tetep deket ngga ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa banget, mbak Anita.
      Sulung saya juga laki-laki. Memang sih membutuhkan pendekatan yang berbeda, tapi tetap bisa.

      Hapus
  22. selalu belajar dari postingan2nya mbak niken. pingin jadi ibu yang baik

    BalasHapus
    Balasan
    1. Duuhhh... kita sama-sama belajar aja ya mbak Lidya... Saya masih jauuuuh dari predkat ibu yang baik.

      Hapus
  23. hehehe...jadi inget jaman muda deh...karena rumahku jauh dari SMP, SMA, bahkan Kuliah...saya emang selalu nyari temen yeng deket sekolah agar :
    1. bisa nginep kalau lagi ngambek dirumah, tapi tetep bisa sekolah
    2. bisa numpang tidur, kalau pas lagi bolos,tapi informasi sekolah ngga ketinggalan
    3. bisa numpang makan pagi , siang dan malam dong tentunya.
    kan ibunya temenku itu gaul, mirip ibue' Astri deh...
    LANJUTKAN BU'E...jangan pelit sama makanan yah!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah.. naaaahh...! Emang begitu itu deh, walau nggak separrraaah itu ^_^
      Tapi aku memang welcome saja dengan teman anak-anak yang main ke rumah. Meskipun tetap ada aturan di rumah yang harus mereka ikuti.

      Hapus
  24. Jadi makin pengen silaturahim ke tempat Mbak Niken, kenal Mas Luthfan, Mbak Astri, tentu Ayahnya juga, tapi bukan untuk sekedar bertanya, Pak Mbak Niken mana ? Hihihi....
    Dad, where is mom? wis, ngono thok? mesakne tenan yo, Bapak-bapak? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo main ke sawangan aja Abi... ke rumah Disa. Ntar kan bisa sekalian kopdar.

      Hahaha... Kan malah enak toh Bi... nggak ditanya macem2

      Hapus
  25. Balasan
    1. Alhamdulillah...

      Yang Masya Alloh apa ya Rahma

      Hapus
  26. kalau saya, masih kadang kaku mbak. Kdg bingung, mau ngajakin bacanda yg gimana lagi kalau pas hr minggu, kan libur sekolah tuh. Palagi saat ini suami lagi gak ada di rumah. Jadi kayak salting gettu deh klo kehabisan bahan becanda..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa dimaklumi mbak Rie... Kan belum begitu lama berkumpul. Nantinya juga akan menemukan cara yg pas kok.

      Hapus
    2. saya bisa memahami deh karena tidak semua orang itu ber-tipe seperti mbak niken... ;-)

      Hapus
  27. Mbak niken persis banget sama istriku dengan Nedia. Sdangkan kalau saya berusaha menjadi teman buat anak cowo yg abege (SMP). Kalau anak cewe dekat sama ibunya memang sudah seharusnya khan? secara gender sama, trus ngobrolnya pun bisa nyambung. Bahkan kejadian sedetil apapun di sekolah dia ceritain sama istri .... Time Flies So Fast ya mbak....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi pengen kenalan sama mbak Nedia. Biar bisa nambah variasi iseng sama anak-anak. Hehehe..
      Sulung saya laki-laki, walau saya juga dekat dengan teman-temannya, memang tetap harus lebih membatasi karena mrk sudah baligh.

      Waktu memang cepat berlalu, tau2 kita udah tua.

      Hapus
  28. Hihihi.... Astri.... emaknya kepo ya... :)
    sama mba, saya juga termasuk emak2 yg suka nimbrung kalo Farras sedang bersama teman2nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... kepo banget, iseng banget tapi juga sayang banget.

      Hapus
    2. emak2 gaul dong...bukannya agar terlihat sebaya kan?

      Hapus
    3. Malah makin terlihat bedanya kok Kang.

      Hapus
  29. Senangnya punya Astri ya Mbak Niken. Ceria. Ini pasti tak lepas dari kasih bunda dan perhatian penuh yg dia terima :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bundanya juga senang punya Astri... ^_^

      Hapus
  30. Wahh... jarang2 nih ada emak yang nimbrung sama pergaulan anak-anaknya :D
    Udah beda urusan katanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau urusan memang beda... Tapi tetap asyik buat jadi teman.

      Hapus
  31. senaang mak, kalau putrinya bisa dekat dihati...juga teman2 putrinya...saya udah kesampaian main kartu UNO bersama anak-anak dan itulah saat saya bisa tertawa terbahak-bahak tanpa beban...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau main sama anak-anak sendiri sering, mbak. Yang belum tuh sama teman2 anakku.

      Hapus
  32. alhamdulillah...senang ya mbak, bisa memantau tanpa harus membuat mereka risih saat dipantau :)
    salam buat Astri & teman2...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tau kapan harus maju, kapan harus mundur, mbak Mectha

      Hapus
  33. seneng dan kelihatan nya seru banget

    BalasHapus
  34. itulah luar biasanya seorang "emak" termasuk bunda y, the real superhero :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waduuh... yang super itu cuma Alloh, Kang Ratodi ^_^

      Hapus
  35. buah gak akan jatuh jauh dari pohonnya....
    kalau bundanya baik anaknya juga dicintai teman2nya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... Saya anggap sebagai doa ya mas Insan.

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.
 

Pena Bunda © 2008. Design By: SkinCorner