Jumat, 20 September 2013

In Action

Bismillahirrahmannirrahiim,


LUTHFAN ADLI WICAKSONO
30 Juni 1996


Berlari... berlari dan melompatlah, anakku.
Buatlah sebuah putaran di lompatanmu agar saat kau kembali pada pijakan,
kau dapat meletakkan kakimu pada posisi yang benar.
Hingga kau dapat kembali berlari dengan lebih kencang.







Sportiflah pada segala sikap dalam lakumu.
Jajaki langkah demi langkah selayak kau menghitung skor pada lagamu.
Saat kau rasakan gempitanya tepuk tangan, itulah prestasimu.   
Dan saat kau terima kekalahan, itulah kemenanganmu









47 komentar:

  1. Semua kepedihan yang telah kita bagi
    Layaknya luka yang telah terobati
    Bila kita jatuh nanti
    Kita siap tuk melompat lebih tinggi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Melompat lebih tinggi dengan menggenggam sebuah kemenangan dari sebuah kebangkitan dari jatuh.

      Hapus
  2. Saat kau terus beralari jangan lupa, istirahat sejenak ambil nafas dalam2 keluarkan secara perlahaan ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Walaaah... kebanyakan makan sate nih kayaknya.

      Hapus
  3. Ahh ternyata muncul tulisan baru di sini.

    Adik Lutfan sudah pinter ya Nda, jago bulu tangkis.

    Semoga segera menyusul kegigihannya Mas Taufik Hidayat. Amin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tulisan singkat, semoga hikmahnya dapet. Hehehe.

      Luthfan hanya hobi bulu tangkis, tapi kalau buat prestasi seperti layaknya atlet, masih jauh kok mas Jaswan.

      Hapus
    2. Kan keberuntungan tidak ada yang tau dong Nda.

      Hapus
  4. Saya pernah nulis ...
    Hobby si Sulung ini ... laki banget ... :)

    Dan saya suka kata-kata ini ...
    "...saat kau terima kekalahan, itulah kemenanganmu"

    Salam saya Bu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Om... Memang hobi Luthfan ini laki banget. Adrenalinnya selalu membutuhkan pelampiasan. Jadi dia keluarkan menjadi keringat.

      Luthfan banyak belajar dari kekalahan memang. Tapi bagusnya, dia tak pernah berhenti mencoba lagi.

      Salam kembali.

      Hapus
  5. jumping jack flash...melompat tinggi ke angkasa demi meraih impian masa depan....semoga ALLAH melapangkan jalan untuk semua kebaikan yang diharapkan Luthfan....salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Yaa Rabbal Alamiin,
      Terima kasih mas Hari. Doa yang sama untuk anak-anak mas Hari.

      Salam kembali ^-^

      Hapus
  6. Bermain sportif dan mengutamakan persahabatan, juga sebuah kemenangan!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kemenangan memang tidak selamanya sebuah piala.

      Hapus
  7. Wah.. ketemu lawan tanding nih.. hehe

    BalasHapus
  8. Melompat... lompat... Berayun..ayun... hehehe :) jadi inget lagu salah satu soundtrek film waktu kecil...hehehe :D tapi dek Luthfan gak berayun..ayun kan bund >?? he :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mas Furqon suka nyanyi ya waktu kecil. Sekarang suka jalan-jalan dan makan ^_^

      Luthfan ada juga berayun-ayun sebelum dia pull up di tiang. Hehehe... kan latihan parkour dan free run ada aja pakai palang-palang.

      Hapus
  9. Melompatlah hingga musuhmu tak mampu mengejarmu.

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Musuhnya belum bisa lombat sih ya mas Indra ^_^

      Salam kembali

      Hapus
  10. Saya doakan putranya sukses menggapai impiannya ^^

    BalasHapus
  11. smaaasssgggg buuzzzzzzzzzz....
    salam persahabatan sll dr MENONE

    BalasHapus
  12. Sebuah puisi yang indah. Menggambarkan perhatian seorang bunda yang begitu besar pada prestasi ananda. Bunda yang tak pernah menuntut berlebihan pada ananda, setiap apa yang diraih ananda, memang atau kalah tak pernah jadi soal. Yang ada adalah sebentuk penghargaan atas apa yang telah diperjuangkan ananda. Bahagianya engkau nak mempunyai bunda yang sangat baik........

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbah Yumi, doa bunda selalu buat ananda. Apa yang ananda sudah kerjakan amat membahagiakan, tak ada alasan untuk tidak mendukungnya.

      Hapus
  13. Terharu membacanya Mbak, mudah2an anak saya jadi anak yang semangat, sportif dan penurut seperti Luthfan ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga anak-anak kita bisa menyalurkan energinya dengan positif.

      Hapus
    2. anak say amana bun? hehe belum punya anak.. masih jadi anak sekarang.

      kayaknya sama putara ibu, saya seumuran tuh.

      Hapus
    3. Hahaha... namanya juga do'a. Ya buat masa depan nanti nggak apa-apa kan mas Awal.

      Masak mas Awal seumuran sama Luthfan?

      Hapus
  14. Waaah, suka Badminton? Kapan kita main? Hehehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Luthfan baca komen mas Qefy ini loh.
      Katanya, boleh aja... ^_^

      Hapus
  15. suka.. suka.. suka.. banget! doa Bunda buat anak-anaknya pasti mujarab! aamiin.. aamiin.. aamiin.. ya Allah aamiin! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih... makasaih.... makasih... banget!
      Semoga semua doa baik dihijabah Alloh.

      Hapus
  16. bakat dan nyali sudah terpatri dalam jiwa dan raganya...tinggal dipoles ditempat yang bersih....didoain supaya jadi pengharumnegeri ini kelak ya ceu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.... Nuhun ah kang Lembu parantos ngintunkeun doa ^-^

      Hapus
  17. Fotonya keren-keren, Niken...selamat buat sang juara, Insya Allah Luthfan sukses karena doa ibunda selalu menyertai setiap langkahnya...
    :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Luthfan memang selalu juara di hati bunda. ^_^
      Terima kasih ya.
      Bintang sudah beberapa kali main ke blogku, tp aku nggak bisa berkunjung ke blog Bintang. Profilenya nggak terhubung ke blog. Gmn caranya berkunjung balas nih?

      Hapus
  18. Wuaaaalah,,,mba yu,,,anake sing gede to,,,bentar lagi siap2 dapat tamu calon mantu....
    .
    .
    Edisi sok tau
    .
    *_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau anakku perempuan sih mungkin2 aja cepet dapat mantu, lah ini anak laki2... Tanggung jawabnya besar. Nantilah... Akan tiba waktunya... #hihihi...serius amat jawabnya

      Hapus
  19. sudah sebesar ini anaknya ya bun, semoga makin soleh...... *ngelirik kanaya yg masih piyik piyik....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe... Jauh ya beda usia mereka. Tapi saya masih punya yang 3,5 tahun kok mbak rina ^_^

      Hapus
  20. Duh Lagi2 Postingan Si Tangguh Mamas Luthfan... jadi terpesona deh :) hahahahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahahaha... apalagi liat aslinya... Ganteng banget looh...

      Hapus
  21. baca posting ini sambil senyum senyum... :)

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.
 

Pena Bunda © 2008. Design By: SkinCorner