Senin, 15 Juli 2013

Ayo Sekolah

Bismillahirrahmannirrahiim.

Tak terasa, liburan sekolah sudah berakhir. Bisa dibilang liburan kali ini kami hanya "di rumah saja". Artinya kami tidak berlibur atau camping seperti yang biasa dilakukan pada saat liburan tiba. Padahal ayahnya sudah ancang-ancang mengambil cuti untuk liburan ini, tapi dibatalkan. Kesibukan pendaftarasan sekolah Astri yang masuk SMA dan Fanni yang masuk SD cukup membuat kagok jadwal. Apalagi Fanni baru dapat sekolah setelah mengikuti Jalur Lokal, karena umurnya kurang sedikit ketika mengikuti Jalur Umum tahap 1. Jadi batalah acara liburan yang semula kami rencanakan hendak ke Yogya sampai Bromo.

Tak apa. Memang sedang masanya. Yang penting Astri dapat SMA yang diafirmasikannya, dan Fanni dapat sekolah sesuai keinginan kami semua. Alhamdulillah.

Menjelang hari pertama sekolah, suasana rumah disibukkan dengan kegiatan menyampul buku dan mempersiapkan alat sekolah. Apalagi Astri harus menyelesaikan tugas-tugas untuk keperluan MOS (Masa Orientasi Siswa). Biasalah, ada saja hal-hal aneh dan sedikit menyusahkan dalam persiapannya. Mulai dari membuat name tag berbentuk Tugu Monas seukuran badan, membuat 8 buah pantun, membuat surat cinta, dan lain-lain. Seru juga membantu mengerjakan semua itu. Apalagi Astri sudah seperti teman kalau sama bundanya. Jadi dia cuek saja bercerita tentang kelucuan teman-temannya dalam mempersiapkan MOS dan membacakan surat cinta yang dibuatnya untuk kakak kelasnya.

Ayoo, kita sampul bersama-sama!

Menyampul buku juga kami kerjakan bersama-sama. Bahkan Fanni hanya perlu memperhatikan aku mengajari sekali, kemudian dia bisa ikut menyampul. Rapi juga loh hasilnya. Sepanjang menyampul bibir mungilnya selalu berceloteh, berangan-angan bagaimana dia akan menghadapi hari-hari SD-nya. Seragam SD tak luput dari perhatiannya. Beberapa kali dia coba, lengkap dengan jilbab, dasi, topi, kaos kaki dan sepatunya.  

"Aku nggak sabar mau SD, Bun." begitu selalu yang diucapkannya.

Sementara Astri dengan nada dan mimik wajah  dilebay-lebaykan berkata,"Bunda, I need you on my first day. Doakan aku, peluk aku, semoga aku lolos dari kerjaan iseng kakak kelas semasa MOS."

Adegan berikutnya adalah Astri dan Fanni pura-pura rebutan memeluk bundanya, merayu siapa yang akan ditemani di hari pertamanya sekolah. Hihihihi... sukaaaa deh dengan suasana rumah yang so sweet begitu. Tentu saja aku akan menemani Fanni, Astri hanya menggoda adiknya saja.

Daaaaan...

Hari pertama sekolah tiba. Fanni sudah tak mau tidur habis sahur. Oh ya, Alhamdulillah Fanni sudah kuat puasa full sejak hari pertama. Makin tak sabar dia memakai seragam SDnya. Suasana heboh antri kamar mandi pun mulai terasa kembali. Seru, lucu, walau ada sedikit teriakan, namun bukan dengan nada emosi. Aku memang fokus pada Fanni, kalau kakak-kakaknya sudah aku biarkan mengatur semua kebutuhannya sendiri.

Ayah bahkan ingin juga mengantar Fanni di hari pertamanya masuk SD. Kalau soal Fanni, ayah memang paling mantap deh.

"Asyiiik, aku diantar ayah sama bunda, mbak Astri jalan kaki aja sana," masih sempat menggoda kakaknya juga dia. Astri hanya membalas dengan senyum ledekan, kemudian berpamitan. Dia berangkat nomor satu. Luthfan seperti biasa berangkat sekolah naik motor sambil mengantar Hilman.

Sekolah Astri hanya berjarak sekitar 200m dari rumah, dan sekolah Fanni sedikit lebih jauh, kira-kira 300m dari rumah. Dekat khan, bisa jalan kaki. Alhamdulillah diberi kemudahan ini sama Alloh.

Duduk manis menunggu guru datang

Tentu saja seperti diduga, belum ada pelajaran di hari pertama. Baru perkenalan, dan beberapa pengumuman. Guru juga masih membuat susana kelas seperti layaknya di TK. Menyanyi, menggambar bebas, menyapa satu persatu muridnya. Lega rasanya melihat sikap guru Fanni kepada murid-muridnya. Terlihat sabar dan pengertian.

Fanni dan Nabila, teman TK-nya

Jam 09.00 sudah pulang. Karena pagi berangkat bareng ayah, maka kami pulang jalan kaki. Bukan Fanni kalau tidak berceloteh sepanjang jalan. Semua yang disampaikan gurunya lengkap disampaikan pada bundanya. Karena aku mendengarkan dari luar kelas dan membaca pengumuman di papan tulis, jadi aku tau bahwa apa yang Fanni ceritakan itu lengkap. Good job, sweety.

Pulang sekolah dengan ceria dan full cerita

Anak-anakku, harapan bunda semoga kalian bisa belajar dan menyerap semua ilmu yang kalian dapat dengan baik. Dan ilmu itu bermanfaat bagi hidup kalian sekarang dan nanti. Selamat menuntut ilmu, tetaplah membuat afirmasi-afirmasi dalam belajarmu.







53 komentar:

  1. aku mbiyen nek hari pertama mesti rebutan bangku bund.. dan minta yang pertama.. kalo nggak dpt yg pertama mesti nangis.. minta tolong bapakku.. wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha, memang ngotot ya Noorma. Nurun kan ke Noofa :D

      Hapus
  2. seneeeeng banget aku liat cerianya kak Fanni..

    BalasHapus
  3. kebayang celotehnya Fanni sepanjang perjalanan pulang Bun :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe, anak itu memang selalu ceria pembawaannya. Bikin meriah suasana.

      Hapus
  4. ayooo sekolah hehe..
    wah kenapa aq sekarang udah malas sekolah ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kan mas Topics sedang kejar setoran urusan lain :)

      Hapus
  5. wah mulai sekolah nih yee...
    hayoo,... besok2 pulang sendiri ah, gak boleh dijemput mulu...
    enaknya sekolahnya dekat, Mas Devon dulu SDnya 7 Km, SMPnya 16 KM.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti nanti lama2 berani pulang sendiri. Tenang ajaaaa. Fanni kan pinter.

      Di lingkungan rumah, ada SD, SMP dan SMA bagus, mas Insan. Makanya mau pindah sawangan masih berat mikir sekolah anak2.

      Hapus
  6. Keceriaan awal kelas dan sekolah baru dan kebayang hebohnya di pagi hari Jeng. Bahagianya Fanny. . . Salam kami Jeng.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selalu merindukan suasana heboh di pagi hari. Buat saya, itu momen indah keluarga.

      Salam kembali mbak Prih.

      Hapus
  7. selamat bersekolah fanny dan astri.. semoga jadi anak hebat nantinya :)

    BalasHapus
  8. emang gak baek juga tidur setelah sahur. jangan dibiasakan. fanni hebat ya. kalo ada pohon di tengah jalan, pasti pohon itu dijadikan tempet bergaya buat photo. itu photo terakhir, di depan gerbang rumah siapa? hayooo... #kaburrr..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiih, mas Rusydi bisa aja. Itu cuma beberapa pohon, masih banyak pohon lainnya loh.
      Itu gerbang rumah sendiri kok. pas masu masuk rumah, foto dulu. hehehe

      Hapus
  9. kegiatan rutin seorang ibu ya mbak menyampul buku diwaktu ajaran baru:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget! Kalau nggak dibantuin lumayan juga pegel nyampul 50 buku

      Hapus
  10. Wah semangatnya Fanni di hari pertama masuk SD.. :-)
    Semoga bisa belajar dengan giat ya..
    Dan selamat utk kakak Astri.. :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin, makasih tante Lyliana. Mereka semua semangat kok.

      Hapus
  11. Asyik.. Ponakanku wis SD. tambah ayu wae rek..

    piye tuh kabar jagoan berkacamata?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hilman kelas 6 sekarang, uncle. Makin pinter juga loh.

      Hapus
  12. Kelihatan semangat yang mau sekolah denagn seragam masih sempat bergaya...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Hani. Semangat sekali Fanni sekolah dan puasa.

      Hapus
  13. hari pertama masuk sekolah sangat mendebarkan. tidurpun tidak nyenyak karena memikirkan siapa teman duduk disampingnya. rebutan bangku dah pasti itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aih, ingat aja sih mas. Fanni juga malamnya nggak sabar banget menunggu hari esok.

      Hapus
    2. Sama ya antara mas Djangkaru Bumi dan Raja Blangkon? Sama nggak sih?

      Hapus
  14. Alhamdulilah meskipun masih dini puasanya Full ya de Fani hehheee, bunda kalo nanti de Fani puasanya sampe full 1 bulan jangan lupa kasih hadiah yah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aiih, mas Irfan pakai diingetin soal hadiah. hehehe.
      Bundanya nggak njanjiin apa2 sama Fanni. Sebab bunda ingin Fanni berpuasa karena iming2 hadiah, tapi karena menjalankan ibadah. Kalau ada rizki, Insya Allah akan disiapkan hadiah buat anak sholehah.

      Hapus
  15. Senengnya liat foto2 ini Mbak Niken.. :)

    BalasHapus
  16. semoga kelak bisa menjadi anak2 yang soleh , pintar di dunia demikian juga di akherat....salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Ya Rabb, mendoakan hal yang sama untuk anak-anak mas Hari.

      Hapus
  17. Doa Bunda tercetak tebal dan pastinya bakal terkabul total! Hehe.. Akhirnya gue tahu Bunda tuh kayak apa.. Terlebih sikap Bunda pada anak2 Bunda. Hmmm... U r da best Mom in da solar system!

    *salam anak paling bungsu dari masa lalu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jadi nggak nyesel ya jadi anak bungsu. xixixi.
      Saya juga jadi tau Andy seperti apa. Terima kasih sudah mau main ke rumah.

      Hapus
  18. Hi...Fani manis, asyik berat ya cerita hari pertama masuk SDnya. Selamat ya Bun, akhirnya si kecil masuk SD. Happy happy day.

    Salam
    Astin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai juga ummi Faiz. Alhamdulilah sudah naik satu tingkat nih Fani. Makin variasi rasanya. :D

      Salam kembali.

      Hapus
  19. Hari pertama anak2 sekolah selalu seru ya Mbak... tahun ini Shasaku naik ke kelas 8, dan dia semangat banget menyambut hari pertamanya sekolah lagi :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat buat Shasa yang naik ke kelas 8. Semoga nilai-nilainya makin bagus :)

      Hapus
  20. Jadi pengen sekolah lagi, masih diterima kagak ya ? :)
    tas baru dan baju baru tapi tidak pakai sepatu tatkala itu :)
    Maklum wong ndeso....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan jadi murid lagi dong mas Blangkon. Jadi pak guru ajah :D

      Hapus
  21. hari pertama sekolah memang semangat bun, sama seperti keponakkan saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga mereka menjadi anak yang pintar.

      Hapus
  22. Selamat sekolah ya cantik, semoga menjadi anak yang cerdas dan berbakti kepada kedua orang tua. Amiiiiin........

    Salam wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin Ya Rabbal Alamiin.
      Terima kasih om Indra.

      Salam kembali.

      Hapus
  23. wow..sudah belajar membuat surat cinta ya....ayo semangat..semoga bisa mencapai cita2 setinggi langit...salam :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang membuat surat cinta yang masuh SMA loh bukan yang masuk SD. hehehe.

      Hapus
  24. anak sekarang emang beda kok
    si ncit baru dua tahun sampe mogok makan pengen sekolah
    ga kaya dulu kalo mau sekolah kudu pegang kuping dulu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi... sampai mogok makan segala padahal baru 2 tahun. Udah pengen sekolah aja tuh. Ncit pinter deh :)

      Hapus
  25. Fani cantik banget deh! Selamat belajar yaaa, jadi anak pinter kebanggaan ayah bunda, ok sayang?

    BalasHapus
  26. bund, PIN BB kok ilang dan HP aq coba sms kok ga masuk? any problemo?

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.
 

Pena Bunda © 2008. Design By: SkinCorner