Minggu, 09 Desember 2012

Si Cantik Fanni

Bismillahirrahmannirrahiim...

Kali ini tentang Fanni.... Fanni Nurul Dzihni. Si cantik yang energik, centil dan ekspresif. Umurnya 6 tahun dan sekolahnya masih main prosotan , ayunan di TK B. Di rumah kami, Fanni ini adalah penggembira. Sifat sanguinnya mewarnai hari-hari keluarga kami.

Toleransinya dengan teman cukup baik. Terbukti  bisa bersahabat dengan Ajo dan bermain bersama. Tahu kapan dia harus mengalah sama Ajo, kapan dia harus tegas sama Ajo. Kalau jajan ke warung, selalu ingat Ajo. Pertengkaran model khas anak-anak mewarnai persahabatan mereka.

Mengurus Fanni tidaklah susah. Anaknya cerdas dan cepat sekali menangkap hal baru yang dipelajarinya. Mudah dinasehati. Kenakalan anak-anaknya pun masih dalam batas toleransi kewajaran. Ah... itu sih bukan kenakalan. Hanya rasa ingin tahu dan ekspresi apa yang ada dalam pikirannya saja. Kalau sedang dikasih nasehat, akan medengarkan dengan khitmad, dan kemudian memperlihatkan sikap santunnya.

Anakku yang nomor 4 itu dekat sekali dengan ayahnya. Amat lengket. Paling tidak bisa kalau melihat bundanya dekat-dekat ayahnya. Pasti dia menyela di tengah-tengah kami. Ingin kami berdua sama-sama memeluknya. Begitupun kalau kakak-kakaknya sedang berdiskusi berdua dengan ayahnya. Fanni pasti nimbrung, nempel ke ayahnya. Kadang harus diberi pengertian kalau ayah dan kakaknya sedang membicarakan sesuatu hal yang penting. Entah kenapa dia seperti tidak bisa melihat ayahnya berakrab-akrab dengan kakak-kakaknya.



Bahasa kasihnya memang sentuhan fisik. Jadi Fanni memang tiap hari harus dipeluk, dicium pipinya, diusap kepalanya. Kalau tidak, dia yang akan secara ekspresif mendekati aku dan ayahnya, terutama ke ayahnya. Kegiatan ngeloni Fanni tidur adalah hal yang mengasyikkan. Karena biasanya dia akan bercerita dulu tentang apa-apa yang dia jalani seharian. Keceriaan bercerita tetap dia tunjukkan sekalipun sudah mengatuk. Dan setelah baca doa, dia akan mudah terlelap. Pokoknya ngga nyusahin deh Fanni ini. Alhamdulillah...

Perhatiannya sama ayahnya kadang tidak aku duga. Seperti hapal jadwal ayahnya badminton.
"Ayah, malam ini badminton ya...?"
"Iya... kok Fanni tau sih...? Ayah kan belum siap-siap."
"Ya iya lah... ini kan malam minggu, biasanya ayah badminton kan...?"

Kalau mau pergi sama Fanni, sekarang ayahnya harus mengalah kalau disuruh ganti baju, hanya karena Fanni tidak suka ayahnya memakai baju/kaos pilihan ayahnya. Padahal ayah tuh orangnya simpel banget.
"Yeee... Ayah kok pakai kaos itu. Itu kan udah jelek Yah... Ganti dong Yah..."
"Ayah jangan pakai celana itu dong. Itu kan celana buat di rumah."


Dan candaan-candaan ayah yang selalu menggoda Fanni sering membuat aku ketawa ngakak. Bagaimana Fanni menanggapi candaan ayahnya juga lucu. Kayaknya cocok banget timpal-timpalan candaan mereka. Kompak. Kompak banget. Beres lah kalau Fanni sedang sama ayahnya. Bunda bisa do something else... Lha pan anaknya banyaaak....Hehehe...


Panggilan sayang ayah bunda kepada Fanni adalah Cantik. Di rumah kami memang obral pujian sama anak-anak. Setiap anak punya panggilan sayang sendiri-sendiri. Mungkin kalau orang dengar seperti lebay. Manggil Hilman misalnya... "Hilman sayang, anak sholeh, ganteng, pinter, jagoan....sini nak makan dulu."  "Fanni cantik, sholehah, pinter, anak rajin... Bunda minta tolong ambilkan minum dong say...".

Pokoknya manggil anak jadi panjang deh... Biarin ah... Lebay positif kok. Panggilan sayang itu kan sekalian do'a buat mereka. Malah kalau sehari ngga lebay gitu, rasanya rugi banget. Buatku pribadi memanggil anak-anak seperti itu, memeluk, membelai anak-anak adalah kebutuhanku. Bukan kebutuhan anak-anak semata.




Fanni Nurul Dzihni... si Cantik yang tidak rewelan sejak bangun tidur sampai mau tidur lagi. Terima kasih ya nak... Atas sikap dan perilakumu yang indah itu. Semoga Fanni menjadi anak yang sholehah, pintar, bermanfaat buat orang banyak dan mendapat kemuliaan dari Allah.



69 komentar:

  1. Fanni....
    Sini kakak cubit.
    *Lho? :D

    Ngegemesin banget bun lihat fotonya :)
    Saya nggak punya adik perempuan, jadi kalau lihat adik cantik gini, bawaannya pengen cubit pipinya. Hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan keras2 ya cubitnya.... nanti sakit...
      hehehe....

      Hapus
  2. setelah baca ini, teriring doa untuk segala bentuk kebaikan Fanni selamanya, semoga bahagia juga untuk selamanya ....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin...
      Terima kasih doanya mas Ridwan....

      Hapus
  3. Fani ingin jadi dokter atau menteri ? Nah..belajar yang rajin ya nak.
    Salam sayang dari mbahkung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Katanya pengen jadi dokter mbahkung...
      Insya Allah rajin belajar...
      Makasih ya mbahkung...

      Hapus
  4. Hai..hai...Fanni sayang, apa kabarmu Nak...
    wah nempel sama ayah terus.., bikin ayah Insan jadi cemburu nih
    Semoga Fanni tetap menjadi pelita didunia
    tetap menjadi kebanggaan ayah dan bundanya
    juga menjadi kebanggaan ayah Insan juga ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai...hai... juga ayah Insan...
      Jangan cemburu dong sama ayah Teguh...
      Aamiin... terimakasih doanya ya ayah Insan...
      Salam buat mas Devon...
      hehehe

      Hapus
    2. Ikan peda bungkusnya disulam
      Daun kelor tiada bergurat
      Kalau sudah main kirik salam
      Yang Bogor harus segera bersiasat!

      Huh!

      Hapus
    3. hahaha...

      Bungkus peda pakai disulam
      Tak terbayang bagaimana caranya
      Lho... apa salahnya sekedar titip salam
      Agar silaturahim tetap terjaga...

      Hapus
    4. Ada buaya makan pepesan
      diberi batagor dibawa lari
      yang di Surabaya jadi calon besan
      yang di Bogor tidak boleh iri

      Hapus
    5. Buah pepaya dibikin manisan
      rasanya enak bikin lidah terlipat
      yg Surabaya boleh ngaku mo jd besan
      tp semua tergantung siapa yg cepat!

      Hapus
    6. Hahaha...
      Bingung dah mbales pantunnya...
      Pada pinter2 amat sih... :D

      Hapus
  5. halo Fanny cantik. senang ya mbak kalau puya anak tidak rewel

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo tante Lidya...

      Iya mbak, Fanni memang menyenangkan...

      Hapus
  6. fanny fanny kenalan sama tante hihih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nau dong kenalan sama tante Jiah.... :D

      Hapus
  7. Wah, mbak Niken punya saingan nih ya. Kalo lmau deket-deket ma ayahnya pastinya nunggu Fanni bobo dulu tuh, hehehehehe.....biar dia gak jealous. Lho, baru tahu dari sini nih kalo Jiah al jafara itu "tante" toh bukan "om">

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk.... bener bun... Kalau mau deket2 ayahnya harus mau ada Fanni ditengah2 atau nunggu Fanni bobo.... qiqiqi...

      Lho... mosok sih bun...? Emangnya Jiah kayak om om ya bun...?

      Hapus
  8. Fanni emang bener2 cantik kok mbak .. :). Ngegemesin ya ..

    Soal panggilan anak, sama tuh sama ya. Kalau manggil fauzan bisa panjang kayak gitu, kasep, bageur, pinter, sholeh .. hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Puas rasanya kalau manggil anak panjang begitu ya bu Dey...

      Hapus
  9. Fani anak solehah
    sayang mama dan papa
    om doakan moga masa depanmu cerah selalu :)

    BalasHapus
  10. wah, panggilan untuk Fanny memang bener2 sesuai dengan anaknya ya mba... bener-bener cantik.
    Fanny sayang, semoga tumbuh makin cerdas, makin cantik, sholehah dan menjadi kebanggaan ayah bunda ya nak.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... semoga yang terbaik buat Fanni.
      Makanya itu yg di Sby rada ngotot mbak Al...
      hihihi...

      Hapus
  11. Fanni....ada daya tarik tersendiri ketika memandang Foto Fanni bun, ntah apanya hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah... Mimi bukan yang pertama mengatakan itu lho... hehehe... Semoga Fanni memang ditakdirkan kelak akan menjadi orang yang mulia di sisi Allah.

      Hapus
    2. Mimi...tak kusangkau dirimu ternyatah...olala :(

      Hapus
    3. baru memandang fotonya Mi, coba kalo liat langsung si imut itu---ehmmm bisa klepek klepek Mi...hahaha. aku sampek mo semaput :D

      Hapus
    4. hahaha... mas Belalang lebay niih..
      Lha wong waktu ketemu langsung asyik dengan mie ayamnya kok...
      Semaput kekenyakan kaleee...

      Hapus
  12. Fanni jadi daddy's little girl ya..

    Sy juga suka manggil anak2 spt itu kok mbak.. gak lebay ah *bela diri sendiri :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak Myra... begitulah Fanni. "Saingan" bundanya... hehehe...

      Memanggil anak-anak seperti itu membawa kedamaian buat kita dan anak2...

      Hapus
  13. Pergi ke Mekah mampir di Kenya
    Naik onta lama sampainya
    Anak salihah siapa yang punya
    Tentu saja si calon mertua

    Makan opor banyakin kuahnya
    Silakan tambah kalaulah suka
    Kel. Bogor siap menerima
    Kel. Surabaya gigit jari saja!

    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Opor ayam gurih rasanya
      Pakai lontong jadi tambah
      Anak sholehah siapa empunya
      sudah pasti semua keluarga

      Hapus
    2. Maen petasan dipojok gang
      Dar-dor membuat bising
      Hai..hai.. Besan sudah datang
      yang di bogor mendadak pusiiing...

      Hapus
    3. Ke Kupang membeli kerang
      kerang rebus dibalut daun lontar
      Datang-datang eh koar-koar doang
      Manalah Bogor menjadi gentar!!!

      Hapus
    4. Wahai kalian belalang berdua
      Pergi kemping bersama-sama
      Siapa yang mau sama anaknya
      Harus berani ngadepin ayahnya

      Hapus
    5. Ke rumah tetangga memetik rambutan
      merah kulitnya tapi masam rasanya
      Aih ternyata ada yang berlomba menjadi besan
      Tetapi tetap yang menang ayahnya :D

      Hapus
    6. hahaha.... mereka berdua memang begitu tuh mbak Akin... selalu mesra dalam keributan... qiqiqi...

      Hapus
  14. manggil utk anak-anaknya maknyuss banget Mbak, tentu sangat meneduhkan dan makin mengakrabkan hubungan anak dan orang tuanya. Kadang saya juga suka ikutan manggil keponakan dengan tambahan banyak " keponakanku yang baik hati tidak sombong suka menolong, tolong anterin dunk...." hahahaha...ada udang di balik panggilannya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Manggil model gitu yang teduh bukan cuma anaknya. Tapi juga bundanya. Aku butuh memanggil mrk dengan panggilan seperti itu.

      Hapus
  15. Panggilan orangtua kepada anak-anaknya akan sangat berpengaruh terhadap perkembangan kejiwaannya. Maka, saya salut terhadap Bu Niken dan keluarga dalam hal ini. Rasulullah Saw. pun sangat perhatian terhadap hal ini. Jangankan kepada orang, nama suatu daerah pun bila kurang baik, Rasulullah Saw. pun menggantinya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Berharap panggilan sayang itu bisa menjadi doa dan merasuk ke dalam hati mereka pak Azzet.
      Trimakasih...

      Hapus
  16. Rupanya Fanni cemburu kalau ayahnya dekat dengan orang lain :D
    Biasanya anak cewek memang dekat dengan ayah dan begitu juga sebaliknya ya, Mbak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. aku juga dulu dekat sama bapak.
      Mungkin memang begitu ya mbak Akin...

      Hapus
  17. enaknyaa kalau dipanggil dengan pujian2 gitu hehe, Fanni manis banget wajah plus sifatnya, ibaratnya Fanni itu asistennya mbak ya, dia perhatian banget sama ayahnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan asisten dong mbak.. dia malah lebih bawel dari bundanya... Boss kecil lebih tepat kayaknya.. hehehe...

      Hapus
  18. sebelumnya mohon maaf mbak, baru sempat mampir kemari...
    ceritanya subhanalloh, jadi ingin punya anak hehehe...
    salam peluk buat fanni...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengen punya anak..sudah punya pasangan beluuum..?

      Salam kembali dari Fanni.

      Hapus
  19. cz judul si canti Fanni maka seharusx si Fanni aja yg berfoto2 close up tp ko bapakx ikut2tan narsis ya hehehe....

    BalasHapus
  20. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  21. kalau sudah besar fanni harus bisa bikin bangga orangtuanya ya hihihihi

    Mampir kesini ya Info Diskon, Kuliner, Lalu Lintas Terbaru Dan Aplikasi Terbaru untuk Android dan Iphone

    BalasHapus
  22. mumpung masih kecil, boleh manja n ngalem ama ayahnya, mbak :D

    ntar kalo gedhe, manja ke mamanya, :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya betul mas.... ayahnya juga ngerti ini. Kalau waktu untuknya lebih singkat untuk bermanja2 dengan Fanni dari pada bundanya.... hehehe...

      Hapus
  23. Salam Takzim
    Bantal bantal, guling guling eh Fanni
    Fanni mau beli bantal ngga ooo
    ya udah ya dah Fanni
    Bantal bantal, guling guling
    Salam Takzim Batavusqu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha...
      Fanni demen tuh bang nyang warne mere mude...
      Boleh deh bantal atu, guling atu...

      Hapus
    2. mbak Niken rumahnya banyak banget xixixi, mao ke rumah nyang di cilebut ah

      Hapus
    3. cuma 2 kok bang... buat jage-jage... hehe
      Ati2 kena macet di jalan...

      Hapus
  24. waah..panggilannya komplit :D
    Pinternya Fanni, sehat terus ya nak ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Panggilan sekalian doa.
      Makasih tante Uul :)

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.
 

Pena Bunda © 2008. Design By: SkinCorner