Selasa, 25 Desember 2012

Makan Steak Pakai Tangan Apa?

Bismillahirrahmannirrahiim...

Berwisata kuliner memang selalu mengasyikkan. Terutama bagi yang suka mencoba masakan-masakan yang bervariasi. Apalagi bagi yang tidak mempermasalahkan harga, bisa sering-sering keliling mencoba kuliner yang diinginkannya.

Selama masih bisa dikontrol nafsu makannya, hal itu boleh-boleh saja. Asalkan tetap mengingat kesehatan. Membatasi makanan-makanan yang hanya memanjakan lidah namun berdampak tidak baik untuk kesehatan. Juga tidak membuat besar pasak dari pada tiang. Mengorbankan kebutuhan yang lebih penting hanya untuk kepuasan makan.

Sebagai umat muslim, ada lagi yang harus diperhatikan. Yaitu mengenai adab makan. Orang sering lalai dengan adab makan ini begitu sudah menyantap makanan lezat dihadapannya. 

Ambil contoh pada saat kita makan steak. Cara umum yang dipakai orang adalah garpu di tangan kiri dan pisau di tangan kanan. Otomatis steak yang kita masukkan ke mulut adalah melalui tusukan garpu yang di tangan kiri itu. Jadi sepanjang  makan steak, tangan kiri yang digunakan. 

Alhamdulillah... anak-anakku sudah paham akan adab makan yang satu ini. Tanpa diingatkan lagi mereka sudah dengan sendirinya menggunakan tangan kanan untuk makan. Caranya adalah dengan memotong terlebih dahulu semua daging steaknya, baru kemudian garpu dipindah ke tangan kanan untuk memasukkan steak ke mulut. Bahkan Hilman sudah terbiasa memotong dengan tangan kiri dan garpu di kanan, sehingga bisa langsung disuap. Kalau Fanni masih harus dibantu memotong steaknya dulu karena belum terampil memotong sendiri.


Chicken steak kesukaan Hilman 


chicken steak sudah dipotongin, Fanni tinggal menyuap ke mulut


Aku punya pengalaman ketika makan steak sama teman. Dia menolak menggunakan tangan kanan untuk mentuapkan steak ke mulutnya, waktu aku coba mengingatkan dia agar makan dengan tangan kanan. 

"Aneh aja, masak makan steak garpu di kanan. Menyalahi table manner tuuh... Malu-maluin aah...!" sambil terus menikmati steak di depannya.

Menghadapi teman ini aku hanya diam dan tersenyum. Tak perlu di debat. Pemahamannya masih berbeda. Jadi hak dia berbuat atas kehendaknya. Namun buatku, untuk apa memikirkan menyalahi table manner? Table manner itu aturan dari siapa? Sedangkan adab makan menggunakan tangan kanan itu aturan dari siapa? 

Perlu diperhatikan juga ketika kita makan menggunakan tangan langsung. Orang sering lalai minum dengan tangan kiri, karena tangan kanan kita sedang belepotan sambal atau makanan lainnya. 

Sebagai muslim kita diwajibkan untuk makan dengan menggunakan tangan kanan. Sebagaimana hadist-hadist berikut ini:

Dari Jabir bin Aabdillah radhiyallahu ‘anhu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “janganlah kalian makan dengan tangan kiri karena syaitan itu juga makan dengan tangan kiri.” (HR Muslim no. 2019)

Dari Umar radhiyallahu ‘anhu Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda, “Jika salah seorang diantara kalian hendak makan maka hendaknya makan dengan menggunakan tangan kanan, dan apabila hendak minum maka hendaknya minum juga dengan tangan kanan. Sesungguhnya syaitan itu makan dengan tangan kiri dan juga minum dengan menggunakan tangan kirinya.” (HR Muslim no. 2020) 

Wahai anak, sebutlah nama Allah, dan makanlah dengan tangan kananmu, serta makanlah yang ada di hadapanmu." (HR. Bukhari no. 5376)

Ketiga hadist tersebut berhubungan dengan Alqur'an surat Albaqarah ayat 168:
Hai sekalian manusia, makanlah yang halal lagi baik dari apa yang terdapat di bumi, dan janganlah kalian mengikuti langkah-langkah syaitan; Karena sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kalian.
Ada baiknya kita mulai mendisiplinkan diri dalam memperbaiki adab makan kita. Agar kita terhindar dari mengikuti langkah-langkah syaitan yang merupakan musuh nyata bagi umat manusia. Agar wisata kuliner kita tidak menjadikan kita melakukan kesalahan di mata Allah.


45 komentar:

  1. sy sering kesulitan makan steak mba...yg ntu gara2 harus pake tangan kiri bwt pegang garpunya..

    tp skrg cuek aja, caranya hampir sama mba..
    daging steaknya dipotong2 dl abis tu tinggal santap..hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makan itu kan ibadah juga. Jadi sebaiknya kita lekukan dengan benar sesuai ketetapan Allah. Agar rizki makanan yg kita dapat dapat bermanfaat bagi tubuh kita.

      Hapus
  2. Betul sekali tuh Bun, aku juga kalau makan yang ada steak-steaknya ya... pakai tangan kanan saja. Banyak juga yang menyindir aku dengan menggunakan pola seperti itu. Namun, aku hanya berbisik ketelinga mereka pada saat usai makan.

    Bisikku, "saya malu dengan Tuhan saya, baru makan steak aja sombong dah melupakan perintah Dia." Lantas dia malu memandang aku Bun. ( sok tahu.... ya Bun ! Palk ! ).

    Sukses selalu
    Salam Wisata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waah.. jawaban yang tepat mas Indra.
      Asal hati kita selalu tersambung sama Allah tentunya kita takkan memikirkan hal2 remeh seperti table manner itu.

      Hapus
    2. Eh.. iya lupa...
      Salam sukses buat mas Indra.

      Hapus
  3. Seyogya kita mengikuti sunah. Jika tak bisa makan stik ya milih pecel saja lebih asyoi ya jeng.'
    Saya kalau makan steak memang menggunakan tangan kiri.
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah... begitu juga boleh pakde... Pecel aja pakai lontong lengkap dengan empalnya...

      Salam kembali...

      Hapus
  4. Subhanallah, dalam hal2 kecil pun kau mendidik mereka dengan baik mbak
    tak ada yang sia-sia dalam menjalankan sunah.
    Kalau saya kadang kalau makan yang ada kerupuknya jadi cendok tangan kanan dan kerupuk tangan kiri. Kalau makan steak, malah bila perlu pisau yang di kiri, hehe paling dibilang nyeleneh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama belajar dengan anak-anak kok Kang... Buat saya mendidik mereka sama dengan mendidik diri sendiri.

      Nyleneh di mata manusia ngga apa2 Kang, yg penting baik di mata Allah.

      Hapus
  5. Table manner....

    gk ada masalah bun, cz gk pernah makan steak. Kasian y...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngga pernah makan steak kok kasian... ya engga lah.. lha kemaren makan empal daging banyak gitu... wkwkwk...

      Hapus
    2. Heheheee. Kok bunda tau.. Kan beda bun.. Empal banding steak. :)

      Hapus
    3. biar beda tapi sama2 daging khaaan...

      Hapus
  6. Steak?
    Ah, saya Gɑ̤̈ level bund, kalau yang di kaki lima, angkringan, lesehan, itu idolaku ...

    ;)

    Terimakasih sudah mengingatkan hal kecil yang penting sangat ini ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu juga makan steak di kaki lima kok mas... hehehe...

      Sekali-sekali aja buat variasi makan anak-anak. Kalau ayah bundanya sih sama aja milihnya angkringan juga...

      Makasih kembali mas Rd...:)

      Hapus
  7. Untung saya gak suka steak...
    lebih suka masakan tradisional, Nasi pecel, Cilok, nasi campur..atau paling2 soto ayam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah Fanni suka steak ya,,,,

      Hapus
    2. Saya sebetulnya ya cuma ngikutin kepengennya anak-anak aja. Buat variasi makan. Sejak ada kantin mmg ga sering makan di luar.

      Fanni sukanya duren kok ayah Insan... hehehe...

      Hapus
    3. Kalo Devon asal ada sambelnya pasti lahab makannya..
      segala penyet disikat...

      Hapus
    4. Eehh.. sekarang Fanni sedang belajar makan pedes lhooo... Ikut-ikut ayahnya yang doyan pedes. Lumayan dibanding kakak-kakaknya waktu seusia Fanni.

      Dev jangan kebanyakan makan yaaa... ntar tambah endut...

      Hapus
  8. Saya malah ga pernah nyantap steak. Steak ayam rasanya kayak apa ya Fanni? .....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasanya kayak makan nugget dikasih kuah lada hitam... hehehe....

      Hapus
  9. Saya juga begitu, Mak. Kalo makan kudu tangan kanan, termasuk steak. Garpunya dipindah ke tangan kanan setelah steak dipotong pakai pisau. Anak-anak juga saya ajari begitu. Nice posting, Mak. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah... senang mendengarnya... Semoga anak2 bisa selalu tersambung kepada Allah dlm kesehariannya.

      Hapus
  10. Saya juga sama Bun, dipotong2 dulu baru garpu pindah kanan, tinggal lep hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Syukurlah mbak Esti... Jangan lupa mengajarkan itu kepada anak-anak.

      Hapus
  11. Aku juga sama kayak Mbak Esti, potong2 dulu semuanyaaa... baru makan pake tangan kanan. kadang kalau lagi bandel ya, tusuk aja pake pisaunya, dan lhep. hihi, #berasalimbad #gakpedulitablemanner.
    Klo ke anak anak ngajarinnya potong potong dulu, trus baru tusuk pake garpu, pake tangan kanan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi... sama mbak Titi... yg penting bagaimana caranya daging steak itu masuk mulut dengan tangan kanan.

      Hapus
  12. ;
    ijin share ya...

    BalasHapus
  13. iihhh aq g enak aja makan pake tangan kiri meski tabel mannernya bilang ini itu
    klo makan steak aq sengaja tak iris2 dulu semua baru deh tinggal nyam2 hahahaha
    biarin deh dibilang ndeso juga yg penting kanaaaaaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sip...sip....
      Membiasakan makan dgn tangan kanan selalu... :)

      Hapus
  14. mbaaaak aq kasih link buat bikin tab view kyk gitu dong
    ehehehehe...
    biar simpel penam=akan blog

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduuuh mbak Diah... maaf bukannya ga mau bantu.
      Tapi saya dibutain sama teman. Bener2 ga tau gmn buatnya...
      Nanti coba saya tanyakan... :)

      Hapus
    2. mbaaaak udah bisa hihihi
      kemarin nyari caranya di gugel

      Hapus
    3. hebat... hebat.... ke tkp aahh mau liat... :D

      Hapus
  15. Tiap kali makan steak, saya selalu minta sendok sekalian. Jadi potong dan makannya pake sendok di tangan kanan. Garpu di tangan kiri buat bantu saat potong dagingnya.

    Susah potongnya? ngga juga, steak yang dimasak dengan benar biasanya sudah empuk, jadi dipotong pake sendok pun sebenarnya sangat mudah.

    Jadi ga ada lagi alasan ribet pindah garpu :) Malah saya bisa dengan mudah menikmati kuah steaknya sampai habis. Bukankah makan sampai bersih/habis itu sunnah juga kan? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mas Yusri... kalau kita memang menyadari kita makan adalah juga ibadah, maka kita akan berusaha melakukannya sesuai yang dicontohkan Rasul. Makan dengan tangan kanan.

      Hapus
  16. orang yg sosoan makan pakai tangan kiri dengan garpu pisau cari sensasi budaya barat udh tau hukumnya dosa pd gk mikir org yg mewah mewahan.mau nanya kalau tangan kananya gk ada jd pki kiri apa gk apa gtu soalnya tetangga aq ada yg gtu kasihan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Allah Maha Tahu...
      Bahkan dalam berpuasa saja ada orang2 yang diijinkan utk tidak berpuasa dgn kondisi tertentu.

      Hapus
  17. klo yg kidal gmn ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. coba perlahan ajarkan dgn tangan kanan

      Hapus
    2. Berbeda kasus dengan kidal. Memang sebaiknya belajar dengan tangan kanan. Kalau makan stek malah pas tuh ya dgn tangan kidal. Garpu di kanan, pisau di kiri. Tapi utk sebaiknya tetap biasakan dengan tangan kanan.

      Hapus
  18. makan pake tangan kanan percuma aja kalo tangannya kotor, allah menciptakan dua tangan ya buat dipake. mosok makan kaya org pincang cuma satu tangan kanan doank. pake kiri jg gapapa kalo bersih, apalagi kalo pake garpu atao sendok ya gamasalah

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga di ajarin ya klo sebelum makan cuci tangan dulu, hadeeehhh.... trus yg bilang makan pake satu tangan yg manaaa...?? processor nya ganti dulu pak sama yg update.

      Hapus

Diberdayakan oleh Blogger.
 

Pena Bunda © 2008. Design By: SkinCorner