Senin, 25 Februari 2013

Pelukan Cinta




Dalam sebuah perjalanan Jakarta - Yogyakarta lewat jalur Selatan, kami makan siang di daerah Tasik Malaya. Di sebuah rumah makan lesehan, lupa apa nama restorannya. Sengaja memilih rumah makan lesehan supaya ayah bisa istirahat dengan lebih nyaman. Pilihan yang tepat karena di rumah makan ini suasananya nyaman sekali. Saung di tengah kolam yang ikannya bisa untuk terapi ikan.

Bukan Fanni kalau tidak minta di foto sana sini. Foto ini hanya salah satu ekspresi keceriaan Fanni. Kedekatannya dengan sang ayah membuat dia selalu lepas bila berfoto dengan ayahnya. Keseharian Fanni memang seperti itu. Selalu memberi pelukan kepada ayah bundanya. Kalau sedang tidak ada ayah, maka bunda yang jadi sasaran. Tapi kalau ayah sudah di rumah, maka bundanya harus mencuri perhatian untuk minta dipeluknya.

Foto ini diambil pada tanggal 11 Juli 2011 dengan kamera saku Kodak, tapi lupa typenya apa. Kameranya sudah hilang kebawa pencuri beberapa bulan setelah foto ini diambil. Untung sempat dipindah ke komputer isi kameranya.

Kupersembahkan foto ini untuk Ibu Fauzan, Mama Olive, Papanya  Cintya-Agas



47 komentar:

  1. cantiknya Fanni.... ngegemesin dan bikin kangeen. miss you adik kecil. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa kakak Liyan... Fanni memang nggemesin...
      Makasih ya...:)

      Hapus
  2. Fanni mesra banget ...
    kalau lewat tasikmalaya, makannya di Racik Desa aja mbak, tempatnya nyaman juga. Eh, ini masih sebelah sininya Tasik dink.

    Makasih ya mbak ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah makan di Racik Desa bu Dey. Sebetulnya kalau rasa suka sama masakan di Man Jabal. Tasik banyak kuliner enak...

      Trimakasih kembali.

      Hapus
  3. Waaah...
    Bunda Akhirnya ikut..

    Saya belum dapat foto yg pas Bun :(

    BalasHapus
  4. salam kenal Bunda ..lahfi, follow me on my blog ^_^.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal kembali. Sipp... segera di follow

      Hapus
  5. Rumah Makan Bambu Kuning...iya kan
    Fanny pasti hepi digendong papanya.
    Semoga berjaya
    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau enggak, kedai woeloeng, Dhe. :D

      Hapus
    2. Apa iya ya Bambu Kuning...? Jiaaan lupaaa...

      Mari berjaya bersama pakde... :D

      Salam kembali dari Jakarta

      Hapus
  6. Fanni cantik dan nggemesin ih

    BalasHapus
  7. Keliatan bgt mesranyaaaaa..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oooh... yang motho sampai ngiri... :)

      Hapus
  8. Giginya fanni rapih. .
    Cantik, manis. . . :)

    Peluukannya memang penuh makna tuh, Bunda.
    Sukses ngontesnya ya, Bun?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah diberi titipan anak seperti Fanni...
      Bersyukur sekali...
      Aamiin... makasih ya Idah.... :)

      Hapus
  9. aku belom ikut bun, potonya sih udah siap. Sukse GA nya ya bun...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin... makasih mbak Rahmi... Ayoo ikutan...!

      Hapus
  10. Mesranya ayah dan anak. hehehehe..........

    BalasHapus
  11. fotonya harus pake kodak ya bun?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Enggak kok mbak Sri... bebas, pakai hape juga boleh.

      Hapus
  12. Fanny unyu ya kalau senyum heheheh...

    BalasHapus
  13. Potonya so sweet dehh fanny..
    unyu unyuu deeh..
    deeuh sama shahrukhan :D

    makasih ya dah ikutan kontes kamii..

    #jadi kapan bunda ke graha batu karang, koling2 ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. hihihi... Nchie inget aja sama julukan itu... :D

      Makasih kembali...
      Ntar kalau ke sana Insya Allah di call... :)

      Hapus
  14. fanni lengket bgt sm ayahnya ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya banget tuh mbak Myra... kayak ada lem nya.. :)

      Hapus
  15. Ceria banget yak,
    Kalau ke surabaya jangan lupa bawa fanni ya bund, kan di sini ada temennya yang menunggu dengan sabar... :)

    BalasHapus
  16. Ceria banget yak,
    Kalau ke surabaya jangan lupa bawa fanni ya bund, kan di sini ada temennya yang menunggu dengan sabar... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Temannya Fanni yang mana nih..
      Yang suka terong atau yang suka listrik..? hehehe...

      Hapus
  17. Fanni ekspresif banget ya mbak, tertawanya khas tertawa anak2, lepas, dan tulus :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fanni itu pembawaannya memang ceria sehari2nya...
      sering jadi ice breaker kalau suasana rumah sdg pada lesu.
      Candaan dia bikin semarak.

      Hapus
  18. kalau makan di lesehan bisa santai ya mbak, apalagi bawa anak-anak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul mbak Lidya. Bantal di mobil dibawa trus bisa baring2 dehh...

      Hapus
    2. Betul mbak Lidya... bisa sambil tidur-tiduran...

      Hapus
  19. sebuah foto yang tak pernah mampu menyembunyikan fakta, betapa kasih sayang ayah terhadap Fanny terlihat nyata! :)
    sukses untuk ngontestnya ya mba Nik!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mabk Alaika... begitulah ayah kepada semua anak-anaknya.. :)

      Hapus
  20. Fanny ...
    Om pinjem Giginya dddwwoonnnggg ...

    Gigi Fanny bagus ...
    membuat senyumnya menjadi manis sekali

    salam saya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.. emangnya gigi om pada kemana kok mau pinjem Fanni... uppsss.... :D

      makasih ya om Nh.. salam kembali

      Hapus
  21. Aduh... indahnya momen itu. Kedekatan anak dan ayah selalu saja menyejukkan ya mbak.
    BTW semoga beruntung dg GAnya ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya tuh mbak Reni... Seneng banget liat moment seperti itu...

      Makasih ya mbak... :)

      Hapus
  22. Fotonya mantap..
    Fanni benar-benar sayang sama ayahnya..

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.
 

Pena Bunda © 2008. Design By: SkinCorner