Kamis, 31 Januari 2013

Menjaga Cinta Lewat Masakan


Bismiillahirrahmannirrahiim...


google image

Aku selalu ingat nasehat almarhumah ibuku yang sering beliau ulang-ulang dulu semasa beliau masih ada di tengah-tengah kami. Sejak aku masih gadis sampai ketika aku sudah berumah tangga.
"Jadi perempuan itu, walau sepinter apapun, setinggi langit sekalipun pangkatnya, tetap tidak boleh lupa pada kodratnya sebagai perempuan. Salah satunya harus bisa masak."
Waktu itu aku sering merasa bosan dengan nasehat beliau yang selalu diulang-ulang dalam banyak kesempatan. "Sepenting apa sih masak? Sampai harus selalu mengulang-ulang nasehat itu," begitu pikirku kala itu.


Ibuku adalah sosok yang keras dengan kemauannya. Sifat ini menurun padaku. Meskipun aku anak perempuan satu-satunya, aku tak pernah dimanjakannya. Pekerjaan rumah tangga harus bisa aku kuasai sejak aku masih gadis. Mulai dari beres-beres rumah, cuci pakaian, setrika, masak, belanja ke pasar, dan lain-lain. Ada saatnya pekerjaan rumah dikerjakan pembantu, namun ada saatnya pembantu ibu tak boleh membantuku jika ibu sedang memasrahkan tanggung jawab pekerjaan padaku.

Sering waktu berjalan, setelah aku berumah tangga, barulah aku merasakan kebenaran dari nasehat-nasehat ibu. Banyak kemesraan keluarga aku rasakan karena masakan. Sering keakraban dengan suami dan anak-anak timbul karena masakan. Melihat mereka lahap menikmati masakanku, mendengar mereka memuji masakanku, adalah kebahagiaan tak tak terperi.

"Terima kasih bunda, rawonnya enak."
"Mantap bunda, ayam gorengnya maknyus."
"Hmmm.... Bunda memang tak ada duanya."
"Besok masak sayur ini lagi ya bund... Top niih..!"
....dan masih banyak ekspresi lain yang ditunjukkan anak-anak.

Pujian atau penghargaan sederhana seperti itu amat membuncahkan hatiku. Bahagia rasanya mendengar semua itu. Belum lagi bila siang hari aku mendapat bbm dari suami, memuji bekal makan siang yang aku bawakan untuknya.

"Makan siangnya enak banget. Makasih ya say." #ditambah emoticon pelukan
"Bekalnya mantap nih say... Trims ya."

Aku tidak jago masak. Aku hanya bisa masakan-masakan rumahan saja. Menu sehari-hari keluarga saja. Aku selalu mengusahakan anak-anak berangkat sekolah membawa bekal makan dari rumah. Begitu juga suami. Beliau lebih suka masakan rumah dari pada jajan. Lebih terjamin kebersihan, kehalalannya, dan tentu saja penghematan. Terkecuali hari Jum'at atau ada jadwal meeting, suami selalu membawa bekal untuk makan siang.

Otomatis pagi hari aku selalu menyiapkan sarapan dan bekal makan siang untuk suami dan empat orang anakku. Ada yang bilang kalau hal itu ribet banget. Tapi aku menjalaninya biasa aja tuh. Belanja di stok untuk beberapa hari. Jadi tinggal diatur aja yang mana mau dimasak pagi harinya. Ngga ada yang ribet atau repot. Malah puas kalau mereka keluar rumah dengan perut kenyang dan membawa bekal. Serasa aku ikut kemana mereka pergi. Berarti saat mereka makan bekalnya, mereka ingat aku. Mereka bisa merasakan sayangku untuk mereka bahkan disaat aku tak ada di samping mereka. Indah bukan...?

Ada banyak cara untuk menjaga cinta dalam keluarga. Salah satunya lewat masakan. Selama 18 tahun mengarungi rumah tangga, rasanya masakan cukup ampuh sebagai sarana mendekatkan hubungan kekeluargaan. Anak-anak bisa rindu masakan bundanya. Suami bisa menghargai usaha istrinya. Banyak cinta yang terungkap dari box makan yang mereka buka.

Beneran deh... Kalau nggak percaya, coba aja sendiri. Dengan catatan, kerjakan dengan ikhlas, jangan mengeluh saat menyiapkannya. Nikmati pekerjaan itu, maka cinta akan senantiasa berkumandang di tengah keluarga.


74 komentar:

  1. setujuuu banget sama quotes nya bundaaa..

    aku suka masak bunda ..
    rasanya gemana getoh kalo di puji ma anak dan suami :D
    tiap pagi aku tuh masak nyiapin buat bekel makan siang olive dan papanya :D puaas banget

    makanya aku suka aneh ada perempuan yang malas masak,
    maap bukannya malas, tapi ga ada kemauan tuuh !!
    hehee..ter,,la..lu..

    jaman sekarang di permudah ya Bun masak tuuh, banyak racikan yang instan, gampang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehem ... nyindir siapa nih Nchie .... :D
      saya gak mahir memasak lho dan jarang juga masak.

      Hapus
    2. Dari masakan turun ke hati ya Nchie.... Perut kenyang, hati riang, bahagia datang... tralalalalalala..

      Ga percaya aah lamun bu Dey teu tiasa masak.... pasti ahli niih...

      Hapus
    3. wkwkkwkwkk...tidak bermaksud menyindiieeeer
      itu mah ngerasa ajaah si tetehnya :P

      Hapus
    4. Jaman sekarang sudah nda ada lagi "saya nda bisa memasak". Asal ada niat aja itu sudah bagus. Soal teknis belajar memasak ada banyak cari. Yang penting ada niat dulu mau mulai masak memasak.

      Hapus
    5. Cocok tuh pak Asep...
      Sekarang ini buku resep banyak
      acara kuliner banyak
      bahan masakan mudah di dapat.
      tinggal kemauan saja.

      Hapus
    6. Iya saking semangatnya saya kasih komentar sampai saya salah tulis, Seharusnya ada "banyak cara" eh malah tertulis ada "banyak cari".

      Saya pernah praktek bikin Omelet telur dari buku resep. Walau hasilnya porak poranda, tapi tetap asyik dan akan terus dilatih. Memasak sangat menyenangkan

      Hapus
    7. waahhh..mantap nih mau ke dapur...
      Suami2 juga boleh tuh masak buat keluarga sekali2....:D

      Hapus
  2. Paling nikmat bila makan tanpa suara Kan Bun, tapi kalau sambil dikumandangkan sebuah lagu jadi ngantuk Bun.

    Memang masakan yang disajikan dengan rasa cinta dan kasih sayang pastilah menajdi suatu masakan yang menumbuhkan cinta dalam keluarga.

    Sukses selalu
    Salam WIsata

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya begitu itu deh mas Indra....bumbunya kan pakai cinta dan sayang... jadi mata berbinar2.... kalau soal ngantuk itu memang efek kenyang kan mas... :)

      Salam sukses

      Hapus
  3. Bener banget bund. Kan aku juga sering bilang kalau aku selalu kangen masakan ibuku, walau itu 'cuma' oseng terong, sambal terasi dan ikan laut goreng. Bahagia yang masih punya ibu dan bisa merasakan cita rasa masakannya. Banggalah bagi mereka yang sudah menjadi ibu yang bisa masak. Suatu hari, pasti akan ada yang kembali pulang atas nama rindu akan cita rasa masakan seorang ibu itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naahh.... akang ini yang selalu cerita tentang kasih sayang ibunya. Mulai dari masakan sampai perhatian kecil ibu.

      Suatu hari, pasti akan ada yang kembali pulang atas nama rindu akan cita rasa masakan seorang ibu itu.... Indahnya kalimat itu... :)

      Hapus
    2. Benar sekali mba Niken. Saya yang sudah lama merantau di Pontianak (Kalbar) akan selalu kangen sama masakan sambel buatan ibu saya di Bekasi.

      Hapus
    3. Jauh nian ya mas.. Pontianak - Bekasi...

      Semoga ibundanya selalu diberi rahmat sehat... :)

      Hapus
  4. waaaa.. galaaauu. ane dak jago2 amat msaknya. bsok klo punya suami dan ank, mrka bkl blang apa yah? haahaaaahh..

    pertma kli mmpir, main ribut aja. afwaan.. tp slm kenal bunda lahfy, slm bloofers.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sering praktek saja juga nanti tau selahnya. Mengusai masakan kesukaan suami dan anak sudah cukup.

      Salam kenal kembali mbak Asriani.... :)

      Hapus
  5. wahhh, mau dong punya istri yang jago masak kaya bunda.
    penuh cinta didalam sebuah masakan-masakan yang disediakan. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semoga menemukan bidadari yang pintar masak ya mas...

      Hapus
  6. pernah ya mbak waktu itu saya sakit, trus mamah sy yg masak. Anak2 sy gak mau makan katanya cuma mau masakan bunda, pdhl masakan mamah sy itu selalu enak. Sp akhirnya sy dan mamah sy sdkt berbohong kl yg masak itu adlh saya, baru deh mereka makan dg lahap.. Terharu bgt sy liatnya loh mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Subhanallah.. cinta sekali mereka dengan masakan mamanya...
      Semoga mbak Myra sehat selalu... :)

      Hapus
  7. Bener Bun, saya juga gak jago2 amat masak
    Tapi khusus buat suami selalu menyediakan waktu untuk masak
    Kalo dpt pujian, aduh Mak, rasanya melayang-layang wkwkwk *lebay
    Lgi pengen belajar buat roti Bun, hbs Mas suka nyemil :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau roti atau makanan camilan malah aku kurang suka buat. Soalnya anak2 ga suka ngemil jajanan gitu.

      Eemmmbeer... pujian seperti itu memang membuat kita melayaaang.... :D

      Hapus
  8. Setuju sama teh Nchie, perempuan gak bisa masak itu = males usaha hihi
    pengen ah .. nyobain masakan bunda Lahfy sesekaliii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihihi.... setuju sama Nchie dan mbak Titi...
      Eeaaa... malu aah kalau mbak Titi nyoba masakan saya.... secara dirimu kan jempolan...

      Hapus
  9. seenak apapun makanan di luar..lebih enak masakan mama ^___^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau habis makan di luar pulangnya mikir.... kok mahal yaaa...? wkwkwk...
      Masakan mama membuat rindu yaaak... :)

      Hapus
  10. seperti kata ibuku juga mbak, selalu terjaga kehalalannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang penting soal kehalalan ini. Saya sekarang sedang mencoba buat tahu sendiri untuk konsumsi keluarga. Bahannya alami sekali.

      Hapus
    2. mbak niken, aku kasih award yah.. silahkan mabil disini : http://mamaarkananta.blogspot.com/2013/02/liebster-award.html

      Hapus
    3. Makasih banyak Miss...
      ke tekape untuk menerimanya...:)

      Hapus
  11. masakan mbak niken jauh leboh enak pastinya ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masakan saya paling enak kalau di rumah sendiri mbak Lidya... hehehe...

      Hapus
  12. Wah-wah, semoga kelak q juga mendapati istri yg pinter masak.. ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalaupun belum pinter... support dia untuk mau belajar. :)

      Hapus
  13. setuju banget sama artikel bunda lahfy :))
    jadi ingat masakan ibuku :")

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naaahh.. tuh khaaan... masakan ibu dikenang selalu...

      Hapus
  14. wah sama kayak ibu ku bund, kalau ibu masak mesti aku sama adek bilang, ibu koki paling hebat didunia, hahahah :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Oohhh.. so sweeet...
      Emang harus gitu Niar.... wkwkwk....#kompak sama ibu

      Hapus
  15. Lewat masakan, seorang istri punya pahala yang luar biasa besar dalam menjaga keutuhan dan keharmonisan keluarganya. Subahanallah....

    Tak jarang saya merasakan masakan istri jauh lebih nikmat daripada biasanya yang memang nikmat. Saya bertanya, “Say, ini makanan sama dengan biasanya, tapi rasanya jauh lebih nikmat, kenapa ya?” Ia mendekatkan wajahnya ke telingaku lalu berbisik, “Waktu memasak tadi bacaan basmalah dan shalawatnya lebih banyak dari biasanya.” Subhanallah walhamdulillah...., ternyata sambil memasak sekaligus memperbanyak berdzikir kepada Allah rupanya menjadikan rasa masakah juuuaaauh lebih nikmat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Subhanallah...
      Romatis sekali pak Azzet dan istri...
      Masak sambil berdzikir... masak karena ridha Allah...
      Indahnya....

      Hapus
  16. itulah satu alasan kenapa saya jarang makan siang, karena masakan dirumah lebih nikmat dan sehat.... Tapi kalo repot ya bareng-bareng makan diluar dengan kesepakatan bersama.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa deeh... ngopi ajaaa....
      Ngirit...!

      Hapus
  17. Suka kata-katanya.

    Bener banget, walaupun jamannya emansipasi, tapi harus bisa masak juga. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Emansipasi tidak boleh membuat wanita lupa akan kodratnya.

      Hapus
  18. Benar sekali jeng. Perempuan harus bisa macak, masak dan manak ha ha ha
    Napoleon Bonaparte bahkan bilang bahwa disiplin prajurit tergantung perutnya.

    Menikmati masakan jeng waktu itu juga merupakan prestasi tersendiri bagi saya. Suer

    Salam hangat dari Surabaya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Naaahh.. saya ngga bisa tuh kalau disuruh macak... Penampilan asal nyaman ajah... :)

      Mosok iya sih pakde... masih terasa ya sampai sekarang... wkwkwk...
      salam kembali...

      Hapus
  19. walau mba Niken bilang mba Niken ga jago masak, aku ga percaya ah, pasti masakanmu yahud mba... kapan ya aku berkesempatan mencobanya..? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. masakan rumahan aja mbak Al... Aku jarang coba2 resep baru... yg itu2 aja masakannya.

      Hapus
  20. Awalnya saya ndak bisa masak. Menikah telah "memaksa" saya untuk memasak. Kalau tiap hari musti beli makan di luar ya borooooos....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Banyak yang "terpaksa" awalnya... tapi setelah dijalani, teryata baru terasa manfaatnya...

      Hapus
  21. Suka dengan postingan ini, Bun. Mengingatkanku untuk lebih rajin masak. Tapi jujur nih, aku paling ga suka masak, walau nyatanya bisa ko masak. Mending beberes rumah dibanding masak hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Anak2 lebih suka lho mbak kalau mamanya yg masak. hehehe... Ayuuk mbak kita masak...

      Hapus
  22. duh,,, teerima kasih dah diingrtin tuk masak,, huaah klo d kost jarang masak nih,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya dulu waktu kost juga jarang masak. Tapi kalau pas pulang baru deh ke dapur bantu ibu.

      Hapus
  23. Aku, kalau nyari istri, kudu harus bisa (kalau bisa sih, pintar) memasak. Salah satu nilai plus. Apalagi kalau ke kantor bawa bekal masakan Istri. Waaaahhh.. Hihihi..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Waahhh maaf mas Arya Poetra.. saya sudah bersuami... wakakak...

      Hapus
  24. masakan yang sedap ditambah senyuman yang ikhlas dari istri tercinta ,...ach hati ini pastilah mekar berbunga jadinya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Subhanallah...
      bahagianya suasana rumah tangga... :)

      Hapus
  25. sama kayak istri sya. pagi2 sekali istri nyiapin makan buat saya. soalnya perjalanan ke sekolah jauh banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah...
      jadi siang hari saat makan siang, ingat istri ya mas.. :)

      Hapus
  26. saya laki-laki juga seneng masak bun, maklum anak kost masak sendiri untuk diri sendiri..yang pasti enak menurut versi diri sendiri..hehe
    kadang malah kalau ada temen2 main, aku coba berbagi dengan mereka..supaya mereka bisa kasih masukan apa2 yang sekiranya perlu diperbaiki dari masakanku, dari situ aku bisa tahu tingkatan masakanku..#lebaydikit
    yang ada malah mereka sering main..haha
    tapi aku akan coba untuk melakukannya dengan ikhlas, supaya hasilnya luar biasa seperti punya bunda.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wooww... mantap nih mas Sigit... mau ke dapur sendiri.
      Ga ada ruginya bisa masak. Ke depannya malah akan makin terasa manfaatnya. Lanjutkan mas... itung2 amal sama teman2... hehehe...

      Hapus
  27. Saya datang lagi kemari, Bu, hehe... nggak papa ya...
    tips-tips di atas memang maknyus untuk hidup yang bahagia dalam berumah tangga :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha... sering2 kembali juga malah saya seneng kok pak Azzet...
      Sederhana saja tips2 dalam berumah tangga. Yg bikin rumit justru pikiran kita sendiri... Betul nggak...?

      Hapus
  28. Berarti harus cari istri yang pinter masak ya.. atau suami juga harus pinter masak biar istri tambah sayang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semua kan berproses. Tak perlu itu jadi syarat utk mencari pasangan. Justru ada keinginan utk berusaha dr pihak istri setelah menikah, bisa merupakan keindahan tersendiri.

      Hapus
  29. betul-betul......mesti rajin mask dan belajar mask nie........makasih ilmunya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dijamin ga rugi mbak... Ayo ke dapur yoook... :)

      Hapus
  30. Benar ya, mba..... kayaknya kita bahagia banget kalau keluarga kita kenyang karena masakan kita, atau anak2 membawa bekal hasil karya kita, puas..... gitu.... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget.... Mereka pasti ingat kita pada saat makannya. Indah bukan..?

      Hapus
  31. Keluarga idaman :D Bener banget tuh. Dengan masakan buatan sendiri ada bumbu dan doa yang menyertai makanan yang dibuat :D

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.
 

Pena Bunda © 2008. Design By: SkinCorner